My Journal

Pokemon Go Bukan Untuk Saya

Saya adalah salah satu fans pokemon. Dulu film seri generasi pertamanya saya ngikutin. Yang ada lagu rap nama2 pokemon, saya hafal. Merchandise, mainan, anduk, sampai trading cardnya, saya punya. Bahkan saya main game pokemon blue semenjak masih mainnya pakai disket. Iya disket. Hahaha

Tapi semakin ke sini, dengan jumlah pokemon yang semakin banyak dan media consolenya yang terbatas, saya sudah tidak mengikuti lagi. Nah baru-baru ini ada game yang sangat fenomenal yakni Pokemon Go. Geolocation based game dimana kita bisa menangkap pokemon di dunia nyata. Kita bisa berkeliling berbagai lokasi untuk mencari pokemon, mengalahkan gym master, dan bertemu dengan pokemon trainer sungguhan.

baca juga : Dua Kabar Gembira Dari Dunia Game Lokal

Ini game gak main-main. Yang bikin game ini dulu orang yang sama yang bikin Google Earth. Tim ini udah sering otak-atik Google Maps API. Dulu juga sempet bikin game serupa dengan Pokemon Go (dari sisi mekanik permainan) berjudul Ingres. Jadi emang game ini dibuat oleh orang yang punya 20 tahun pengalaman bermain dengan location based dan tahu gimana membuat mekanik game yang menarik agar orang bisa eksplorasi berbagai daerah.

Berhubung core utama game ini adalah explorasi, maka game ini bukan untuk saya :p Walaupun saya sering bolak-balik Jakarta-Bandung, sering ngisi acara di berbagai daerah, tapi basically saya orangnya mageran. Klo udah di TKP pun saya senengnya ya udah di rumah atau di hotel aja. hahaha ngeluarin effort lebih untuk keluar, jalan, dan nangkep pokemon itu bukan hal yang menarik bagi saya :p Walopun bagus sih, ini bikin kita rajin bergerak. Mungkin game ini bisa memotivasi saya untuk lebih rajin berolahraga.

baca juga : Empat Unsur Candu dari Game Online

Tapi sayang ternyata gameplaynya juga gak cocok dengan saya :p Mungkin klo ada kombinasi on the spot game dan exploring game, bakal lebih menarik. Tapi sekarang klo mau tetep bisa main sambil diem, harus beli item berbayar :p hahaha banyak maunya yah. Tapi ya itu, setelah nyobain download APKnya, saya ngerasa banyak UX di dalam game ini yang gak cocok dengan saya. Mulai dari waktu loadingnya yang lama, petunjuknya yang kurang jelas, cara berantemnya yang lebih ke pengaturan koleksi pokemon dibandingkan strategi dan jurus pokemon (gak kayak pokemon blue berantemnya), dan lain sebagainya. So, akhirnya appsnya ngendep aja di HP.

Jadi buat kamu yang sekarang udah sangat menikmati game ini, good for you 🙂 Jadilah pokemon master hahaha. tapi ingat, hati-hati karena location based itu sangat berhubungan dengan real world dan real time, banyak kasus kriminal yang sudah terjadi. Hati-hati juga karena APK yang kamu pakai, klo bukan dari Google Play, beresiko ada virus di dalamnya yang mungkin kamu gak sadar, tapi secara diam-diam lagi mengambil seluruh data di HP kamu. Seru sih ngeliat video dan artikel online orang-orang pada jadi saling interaksi, orang-orang jadi mengunjungi berbagai tempat wisata, bahkan ada video dimana tiba-tiba satu spot rame dan dikerubungi orang gara2 ada pokemon langka muncul di situ :p Yang jelas, versi Pokemon Go hari ini masih tidak sesuai dengan taste saya. Entah abis beberapa kali update, apakah akan jadi menarik.

Iklan
About Adam Ardisasmita (1204 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: