My Journal

Sembilan Hal Yang Ku Pelajari Dari Kegagalan Memperpanjang Passport Di Kantor Imigrasi WTC BSD

Passport saya dan keluarga akan habis di bulan juli 2021 ini. Awalnya agak “buru-buru” pengen perpanjang karena takut lewat masa berlakunya. Kan kayak SIM, kalau kita telat sehari aja, itu bakal dianggap angus dan harus bikin dari awal lagi pakai tes ulang. Akhirnya cobalah cari tahu kalau sekarang, perpanjang passport gimana sih alurnya. Apalagi kan di era pandemi gini, pasti ada regulasi protokol kesehatan yang mengatur juga. Walaupun pada akhirnya, kita baru tahu pas dijelasin sama bapak petugas di kantor imigrasi kalau passport expired gak ada dendanya dan bisa diperpanjang selama belum rusak :’) Udah sampai sana, eh terus batal bikin passport. Ini pelajaran yang ku dapet.

Hal pertama yang ku pelajari, sekarang untuk bisa bikin appointment, harus pakai aplikasi. Ada namanya aplikasi “Layanan Paspor Online” itu tersedia di Google Play dan Apple Store. Di awal, kita masukan data diri kita. Lalu berikutnya bisa buat antrian dengan memilih mau di kantor yang mana. Aplikasi ini kuotanya di buka setiap hari Jumat jam 14.00. Jadi kalau kamu download aplikasi itu sekarang dan ngeliat kuotanya habis, tunggu hari Jumat jam 14 untuk cek kuota berikutnya.

Hal kedua yang ku pelajari, kamu bisa pilih hari, jam, dan lokasi sesuka hati. Dia bisa pakai fitur location based ngasih rekomendasi kantor imigrasi terdekat, atau kita bisa pilih sendiri aja mau dimana. Kebetulan kita mau coba di cabang WTC BSD. Karena mikirnya kalau di mall, tempatnya pasti lebih nyaman dan parkirannya luas. Untuk harinya, kita pilih hari yang aku dan istri gak ada meeting. dan jamnya cuma bisa pilih pagi atau siang. AKu pilih pagi, dan dapet jam 10.

Hal ketiga yang ku pelajari, kita cukup pakai satu akun untuk daftarin orang lain di keluarga. Jadi aku pakai akun ku, terus, pas buat antrian, aku bisa pilih untuk berapa orang. Terus abis itu, kita tinggal scan passport orang lain itu untuk nanti secara otomatis data-datanya muncul di dalam form antrian itu.

Hal keempat yang ku pelajari, untuk orang yang ditambahkan, ada menu pilihan apakah dia bikin passpor baru atau perpanjang passpor. Tapi, untuk kita yang punya akun, gak ada opsi untuk milih atau ganti itu. Tapi jangan khawatir, karena emang gak papa nanti pas di kantor imigrasinya, bakal ditanya lagi kok.

Hal kelima yang ku pelajari, datang lebih awal pun gak masalah. Jadi aku dateng jam 8 padahal dapet jadwal 10 tetap dilayani. Jadi asalkan masih dalam kategori pagi atau siang, ya gak masalah harusnya yah.

Hal keenam yang ku pelajari, kantor cabang tidak bisa menerbitkan ePassport!!!! Ini yang paling fatal dan membuat kita membatalkan mengurus perpanjangan passport di sini. Bapaknya juga bilang emang di aplikasinya gak ada pilihannya kita mau bikin epassport atau biasa jadi wajar kalau banyak yang salah dan gak tahu. Walaupun udah nanggung sampai sana, tapi kita tetep butuh ePassport agar bisa menikmati bebas visa ke Jepang dan menikmati antrian electronic gate yang lebih sepi.

Hal ketujuh yang ku pelajari, pas dateng ke kantor cabang di WTC itu. Pertama SEPI!!! Jadi prokesnya terjamin aman karena itu orangnya dikit banget. Kayaknya satu sesi waktu cuma dibuka untuk jumlah orang yang sangat sedikit. Terus yang kedua, RAMAH BANGET! Super duper friendly, helpful, dan profesional banget bapak yang menyapa kita di depan. Dia ngejelasin kalau di sini gak bisa epassport, ngejelasin kelebihan dan kekurangannya epassport, dll

Hal kedelapan yang kupelajari, jadi kalau udah daftar terus kita gak dateng, kita baru bisa daftar lagi sebulan kemudian. Tapi jangan khawatir, itu berlaku hanya untuk akun pendaftar. Jadi akun istri masih bisa mendaftar dengan mengantrikan keluarganya.

Hal kesembilan yang ku pelajari, nah ini masih dari hasil keramahan bapak yang menyambut kita di kantor WTC itu, dia ngasih kita formulir yang bisa diisi di rumah biar pas nanti ke kantor pusat gak perlu ngisi-ngisi lagi. Terus dia juga ngasih contoh dokumen2 yang perlu difoto kopi dengan format yang benar biar kita bisa print dari rumah dan gak perlu ngantri fotokopi di pusat. Intinya si bapak ini berusaha membantu dan membuat hidup kita jadi lebih mudah :’)

Walaupun gagal bikin epassport di kantor imigrasi WTC BSD, keramahan bapak ini bikin kita gak ngedumel karena aneh aja kenapa di cabang gak bisa nerbitin. Tapi ya let’s start over dan semoga nanti di kantor pusat sama amannya, sama ramahnya, dan sama menyenangkannya experience perpanjang passport. Nanti aku share juga review dan dokumen2 yang dibutuhkan yah!

*tambahan, buat kamu yang mau bikin atau perpanjang passport di WTC BSD, bisa parkir mobil langsung di lantai dua. Jangan kayak saya yang parkir di ground jam 8 pagi pas mall masih tutup, lewat pintu lobi timur yang emang sudah dibuka, lalu karena eskalator belum nyala, naik tangga ke lantai 2 sambil ngos-ngosan hahaha.

About Adam Ardisasmita (1250 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Vice President Asosiasi Game Indonesia | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: