My Journal

Berhenti Berlangganan Big TV

Selama setengah tahun kemarin, saya menggunakan layanan Big TV untuk TV berbayar di rumah. Sebelumnya saya sempat memberikan review terkait Big TV di tulisan ini. Awalnya alasan saya ingin berhenti berlangganan Big TV sederhana, karena ingin mencari layanan lain yang ada paket Internetnya juga. Saya sebelumnya menggunakan layanan internet Bolt 4g seperti yang pernah saya review di sini. Tapi ternyata Bolt boros sekali pemakaiannya karena berbasis kuota dan tidak ada paket unlimited-nya.

Sebenernya gak ada masalah apa-apa awalnya dengan Big TV. Channelnya banyak, bahkan paket termurahnya pun masih tetap jauh lebih banyak dari paket TV berbayar lainnya. Memang kalau hujan layarnya suka berubah jadi semut sih, tapi saya mikirnya juga ujan sesering apa sih, jadi gak masalah deh.

Namun seiring berjalannya waktu, saya melihat ada beberapa kali miss di sistem billing. Pernah suatu ketika billing yang datang ke saya yang harusnya 110.000 menjadi 130.000. Mungkin 20.000 apa artinya sih? Tapi ini bukan besar berapa nominalnya kalau menurut saya, tapi bagaimana sistem billing yang berkaitan dengan uang kustomer bisa terjadi error begitu? Itu kenapa saya tidak pernah mau pakai model autodebit salah satunya untuk menghindari hal-hal seperti ini.

Terus miss yang menurut saya cukup menguji kesabaran adalah pada proses pemutusan layanan. Saya telepon untuk minta berhenti berlangganan itu tanggal 29 November 2014. Waktu itu diminta untuk melunasi dulu tagihan saya 110.000 (waktu itu masih belum clear 130.000 di billing padahal saya hanya berkewajiban bayar hanya 110.000) dan diminta untuk menunggu dihubungi tim dari Big TV. Lalu saya ditelepon tanggal 1 Desember untuk konfirmasi pemutusan dan ditanya alasannya. Saya sampaikan bahwa saya mau ganti paket lain yang ada internetnya sekalian, biar lebih hemat. Lalu saya diminta untuk membayar 100.000 untuk biaya pemutusan layanan.

Screen Shot 2014-12-22 at 4.02.08 PM

Tak lama dari telpon itu, saya setorkan uang 100.000 untuk biaya pemutusan layan. Dari Desember saya sudah tidak pernah pakai lagi Big TV-nya sama sekali. Saya lepas decodernya dan saya simpan. Lalu tiba-tiba tanggal 15 Desember dateng billing dimana saya harus bayar 13rb rupiah. Saya bingung itu biaya apa. Saya telpon nih CS-nya. Katanya uang 100rb yang saya bayarkan untuk biaya pencabutan, ditarik oleh sistem untuk bayar Big TV bulan Desember -_- CS BigTV menjelaskan karena request untuk pencabutan layanan dilakukan kurang dari 15 hari dari tanggal cetak bill (tiap tanggal 15), jadi harus saya harus tetap membayar untuk yang bulan Desember. Padahal ketika saya telpon tanggal 29 November atau ditelpon tanggal 1 Desember, saya tidak pernah sekalipun di-mention tentang harus bayar bulan Desember kalau kurang dari 15 hari dari tanggal cetak bill. Saya gak mau ambil pusing jadi saya bayar saja itu 100rb + 13rb rupiah ke Big TV, toh ini rupiah saya untuk yang terakhir kalinya buat Big TV. Jadi bagi yang berencana memutuskan layanan Big TV, harus diperhitungkan 15 hari sebelum billing yah biar gak ketagih seperti saya.

Saya sudah punya pengalamanan kurang mengenakan dengan layanan CepatNet dan kini Big TV pun ternyata tidak jauh berbeda. Memang benar bahwa ada harga ada kualitas. Kalau berharap dapet pelayanan yang bagus ya jangan cari yang murah. Harapan saya sih ke depan BigTV bisa terus meningkatkan kualitas sistem dan layanannya sehingga tidak merugikan pelanggan. Sekarang sih saya sudah ganti ke layanan lain yang akan saya post reviewnya juga nanti 🙂

Iklan
About Adam Ardisasmita (1204 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

85 Comments on Berhenti Berlangganan Big TV

  1. Wahyu Asyari Muntoha // 04/02/2015 pukul 1:15 pm // Balas

    podo iki :mrgreen:

    Suka

    • Saya juga sangat kecewa dgn layanan big tv. Awal pemasangan katanya gratis all chanel selama 3bulan selanjutnya melakukan pembayaran 130ribuan.
      Tp belum habis masa promo (cm 2bln), siarannya sdh byk yg di acak trus bulan ke depannya sy di sms untuk melakukan pembayaran tp sengaja sy abaikan krn masih kecewa dgn promonya yg seharusnya blm berakhir.
      Krn bosan di remind terus, akhirnya sy cb bayar di hypermart tp ternyata tagihan cm 3000 dan disuruh menghub.i kantor big tv tp di tlp berkali-kali kok gak di angkat jd sy pikir ya sudah..
      Akhirnya dr jkt tlp utk lakukan pembayaran sebesar 154.000 (mungkin harganya sdh naik atau mmg bgt) via bank dan setelah bayar siarannya tdk muncul semua.
      Sy cb komplain dgn menelpon kembali kantor big tv, dicoba terus sampe ada yg angkat dan ternyata salah sambung katanya dan lgsg ditutup. Aneh rasanya, karna nomor itu diberikan oleh 2staff big tv dan pernah jg menghub.i saya waktu awal pemasangan.
      Jengkel dgn layanannya, sy cb email ke cs bigtv dan menanyakan tgl jatuh tempo pembayaran sy,tagihan sy, sekaligus komplain soal masa promo. Ternyata masa promonya mmg hanya 2bln yaitu:
      8feb – 7apr 2015 free all chanel
      8apr – 7jun 2015 paket big fun
      Saya merasa kecewa dgn teknisi bigtv krn waktu awal pemasangan byk yg tdk disampaikan, hanya promonya melulu yang dilebih2kan agar kita tergiur.
      Sy jg mau berhenti langganan dan cari yg lebih bgs, tp takutnya sama saja

      Suka

  2. Pinxlicious // 14/04/2015 pukul 2:10 pm // Balas

    Tiap gerimis dikkiittt langsung ilang gambarnya,harga yg tercantum Waktu daftar beda sama tagihan tiap blnnya,naik secara tiba” tanpa adanya pemberitahuan.saya sangat sangat sangat kecewa pasang big tv,saya termakan oleh promo yg ditawarkan waktu di awal

    Suka

  3. saya juga pengalaman buruk dengan big tv, saya pakai promo mandiri bayar 6 bulan gratis 6 bulan, pada saat saya apllpy saya tanya pada bulan ke tiga belas apakah bisa putus, dijawab oleh salesnya bs, tanpa ada embel-embel, namun sy akan dihubungi kl sudah mendekati masa berakhir berlangganan katanya, namun tanggal 25 mei 2015 saya terima billing ada tagihan Rp. 120.000 an saya harus bayar katanya promo mandiri sudah berakhir. saya menghubungi call centre big tv dan berbicara dengan salah satu stafnya kemudian ke bagain billing, dari bagian billing saya diharuskan bayar dulu 120 ribuan kalau mau putus, saya bersikeras tidak mau bayar, saya ditawarkan bayar 100 ribuan untuk pencabutan perangkat, saya juga tidak mau,, kemudian saya disambungkan dengan bagian pencabutan dan diterima dengan baik oleh salah satu staff perempuan dan sama juga saya diharuskan membayar billing trakhir 120 rb an, saya tidak bersedia, kemudian saya bilang mengapa tidak konfirmasi pada saat berakhir, dia bilang tdk ada email yng tercantum, padahal jelas-jelas pada saat saya langganan dan proses pengaktivasi ke almamat emal saya.. kemudian kalau saya tidak mau bayar billing trakhir saya ditawarkan bayar biaya pencabutan 100 ribuan, dan kemudian katanya saya disuruh tunggu konfirmasi 14 hari kerja…

    saya belum tahu apa yang terjadi 14 hari kemudian…..

    Suka

  4. Awal skali saya pake In**vison, gak usah di criatin bikin kesel stengah hidup. Dan saya terakhir pakai Aora. Murah, layanan ok, kl ujan mendung dg awal tebal mati, tapi langsung nyala sendiri kl udah ilang awannya. jauh bgt dah sama In**visio. Sayangnya tuh Aora bangkrut! nasib2.. skarang pusing hunting lg blm dpt2 yg sreg. Stelah sana sini cari info, masalahnya sama semua, klise :

    – Pertama masalah pemasangan : Di awal pemasangan ribet, blm lagi sinyal yg blm stabil, bisa bulak balik setting antena, pengalaman saya, tiap minggu slama hampir 2 bln panggil teknisi karena channel brubah2 sinyalnya. kasih uang rokok gak ya? masak tega? tekor dah, mana gontaganti lagi teknisinya.
    – Masalah teknisi yg lama dateng dan gak pasti, blm lagi harus janjian bagi yg kerja…ribet kl bolak balik gangguan. BTW biasanya teknisinya thirdparty, CS nya juga. jadi ya kl gak nyambung koordinasi ya gt deh..
    – Masalah Billing ngaco, kadang jumlah, kadang tagihan ganda. Nah kl problem ini jangan harap cepet2 slesai, paling nggak sebulan. mengapa? ya untuk cek apakah tagihan berikutnya sudah normal atau blm.
    – Provider suka rubah channel/paket se enaknya.
    – Kl telat bayar lagsung mati total, bgitu bayar nyalanya tunggu 1×24 jam. kadang lebih. Kadang harus cabut cable power biar update.
    – Nelpon CS susah? kl ini sih sudah umum, apalagi kl TV kabelnya gak bagus, banyak yg komplain.
    – Berhenti langganan. Ini jg ribet, sama kyk berenti langganan kartu kredit. di CS bilang OK, gak taunya billing masih kluar. kadang disuruh bayar biling berjalan, tapi pas udah dibayar, gak jg di cut, gak taunya billing nongol lagi dan disuruh bayar lg..dst..dst. Blm lagi ada yg kena pinalti, ada yg antena di ambil paksa, ada yg antena gak di ambil2…dst.

    Masalah klise kan? dan Anehnya nih anehnya, Masalahnya masih SAMA! itu knapa di sebut KLISE! Jadi sy pilih apa ya?????????

    Suka

  5. diawal saya mendapatkan promo 6 bln dan setelahnya sya lanjutin dengan paket normal,.tp setelah 8 bln sya hub cs nya untk berhenti berlangganan,.tp kta cs nya saya harus bayar 300 untk penalti krn berlangganan kurang dr setahun,.tp sya ttp ngotot tdk mau bayar krn tidak ada perjanjian di awal,..lalu untk pengambilan alatnya disuruh bayar 100 rb..

    Suka

    • Hihi klo saya mah yasudah bayar saja, yang penting beres urusannya. males ribut2 begitu

      Suka

    • Trs gmn penyelesaiannya mas?
      Saya langganan 2013, dicabut d th yg sama karena saya sudah tidak mau memperpanjang.. teknisi dtg cabut dekoder dan minta uang pencabutan lalu memberi kertas kuning dan bilang bahwa tidak akan ada tagihan kedepannya, eh nov 2015 saya dapat email penalti. Teknisi blg ga akan ada tagihan? Dekodernya aja udah ga ada d rumah zzzzz

      Suka

  6. Permisi mas,
    Boleh tau caranya berhenti berlangganan big tv bagaimana ? Syarat-syaratnya apa saja ?
    Terima Kasih

    Suka

  7. victor adi // 07/10/2015 pukul 2:01 pm // Balas

    kalau saya masalah nya udah terlanjur pasang bigtv yang alatnya beli eh baru nonton seminggu channel yang bisa ditonton cuma 3 channel aja.. padahal di brosur resmi nya ada keteragan bulan 1 all channel, bln ke 2 paket hbo, bln ke 3 all channel dan bln ke 4 paket big kids.. saya coba telp cs katanya suruh beli baru yang alatnya hd harganya 1,2 juta… udah deh saya males banget… gak komitmen gitu perusahaannya… seenaknya sendiri sama konsumen…

    Suka

  8. wantanjuang // 24/10/2015 pukul 11:23 pm // Balas

    Dulu saya pasang aora ngak ribet bayar lansung besok dipasang ke rumah big Tv kok poto rumah surat atas beli rumah sama pbb di tanyain OM apa begitu peraturan nya sekarang OM:)

    Suka

  9. Gan mau tanya, saya pengen pasang TV berlangganan yg bagus apa ya…..

    Suka

    • Tergantung kebutuhan dan lokasi sih. Tiap orang punya preferensi sendiri2 sesuai dengan kondisinya. Misalkan channel tv yang ingin ditonton, apakah daerahnya tercover jaringan tersebut atau tidak, ingin yang biaya berlangganannya berapa, dst.

      Suka

  10. ternyata saya gak sendirian,bulan february 2014 saya mulai berlangganan big tv,saya coba dulu yg 1 bulan gratis 2 bulan. baru bulan pertama saya kecewa karena chanel yg dijanjikan gak sesuai dengan kenyataan. janjinya 48 channel yg bisa di nikmati ini cm 4 channel saja,masih mending pake antene biasa bisa 16 channel. biaya bulan pertama saya bayar di awal. saya coba klaim lewat email dan telpon tetapi tidak ada perbaikan, akhirnya saya minta berhenti berlangganan,silakan ambil semua peralatan yg pernah dipasang big tv dirumah saya.bulan agustus datang tagihan sebesar 400 an ribu,…ga saya bayar karena saya merasa hak saya tidak dikasih sama big tv sejak bulan pertama langganan. eh bulan nopember 2015 datang tagihan 800 ribu…bikin jengkel saja,

    Suka

  11. Jadi mantep saya mau Cut juga dari Big TV…harus ngalamin kerusakan yang sama 2 kali dalam setahun, pertama permasalahannya cuaca hujan seperti biasa Error dalam 3 menit terus kembali semula bisa d tonton, dan cuaca hujan lagi hal serupa erro tapi ga bisa d tonton lagi keterangan Error terus Berhari-hari n cuaca juga cerah ga ngasuh masih Error juga, sempat konsult ke call centernya di arahin perbaikan eh malahan blank ga ke konek ke TV. Sdh saya cek kabel ke tv n terpasang baik d tvnya. Kesel sekali pengin gW banting. Tuh dekodernya kemudian konsult lagi terus akan d datangi teknisi tapi ya nunggu beberapa hari hampir seminggu n katanya teknisi sibuk semua..datanglah teknisinya dan di perbaiki lah…dan teknisinya ko minta bayaran…padahal sistem sewa dekoder dan ngapain juga saya bayar…harusnya di ganti yg baru malahan. Kerusakan katanya pada lnb..tapi saya konsult ke Big TV n katanya Free…jadi ga salah lah gW.. Dan saya tetep ga tega juga d kasihlah buat uang rokok..kasihan juga jauh…n Sdh bisa di tonton…nah Sdh dua hari ini saya tidak bisa menontonnya lagi dan kasusnya pun sama….n harus nunggu lama lagi perbaikan. Malesss sekali nunggu…ya saya mau berhenti berlanggan saja n banyak koment2 disini juga yg kecewa makin mantep ganti TV langganan lain….thank u Sdh bisa coret2 disini..

    Suka

  12. ini saya lg ribut ama bigtv,dari kmaren di telp2 cs ditanya parabolanya sudah diambil belum,padahal sudah diambil dari bln januari,saya emailkan bukti penarikan parabolanya ke cs bigtv,eh ujung2nya dibalas pakai surat peringatan penagihan yg isinya bla bla bla disuruh byr total 1.199.988 alesnnya krn blm berlangganan 1 thn dan biaya pencabutannya,trus dibilang pelanggan dibebaskan dari total biaya tsb asalkan berlanganan kembali dan bayar didepan 6 bln sekaligus..pliss bantu saya menyelesaikan masalah ini..Thank You

    Suka

    • Waduh kok parah betul ditagih begitu. Kalau memang bukti2nya lengkap, buat surat terbuka saja, bisa di koran atau di facebook.

      Suka

    • Sy juga dapat email tagihan penalti big tv krn berhenti berlangganan blm setahun… Padahal tdk ada perjanjian atau pemberitahuan dari selesai sebelumnya… Ini big tv mau nipu kita ya…

      Suka

      • Kalau prasangka baik saya, kemungkinan sih BigTivi email blast ke seluruh customer. Jadi ada yang memang sudah ada aturan tersebut tapi belum bayar denda, ada yang seperti saya belum ada aturan tersebut tapi tetap dapet email penalti. Amannya sih telpon CS dan minta konfirmasi. Kalau memang tidak perlu dibayarkan, diabaikan saja

        Suka

    • Saya baru saja dpt problem dari BIG TV, saya sudah tidak berlangganan selama setahun, untuk cabang lokal katanya sudah di non aktifkan, dan alat juga tidak diambil, 3 bulan kemudian ada telpon dr pusat utk konfirmasi biaya tagihan lagi, dan saya sudah jelaskan kalau saya sdh berhenti dr 3 bulan yg lalu, dan akhirnya saya diminta bayar 300rb utk pencopotan alat dll, padahal saya sdh berlangganan setahun lebih tp masih kena biaya pencopotan dll. tp setelah itu saya tunggu teknisinya ga datang2 sampai skrg dan alatnya jg masih utuh ga terpakai di rumah saya, dan tiba2 pukul 13.00 tanggal 10 Juni 2016 ada email bahwa saya masih pelanggan BIG TV dan harus membayar 1.800.000 sebagai pengganti alat dan setelah itu alat jadi milik sendri, jika tidak dibayar juga akan diserahkan ke pihak ketiga, batas waktu hingga akhir juni. Adakah yg bisa memberikan saya petunjuk utk masalah saya ini. Mohon Bantuannya. Terima Kasih.

      Suka

      • hal yang sama sy alami.. apa sudahada solusi..

        Suka

      • Wah sama banget ini kjadiannya sm Saya Mbak, persis email dikirim ditanggal yang sama dengan Mbak. Tp di email tsb Pihak Big TV akan memberikan diskon sebesar 50% jika tagihan penggantian alat dibayarkan sebelum akhir Juni. Padahal Saya sudah 8 bulan tidak menggunakan layanan Big TV lagi. Mbak Ayu apakah akan membayar tagihan tsb?
        Oh ya jika decoder rusak akibat tersambar petir, apakah pelanggan wajib mengganti? Sementara waktu kejadian hanya kabel TV Saja yang tidak tercabut tapi ternyata decodernya ikut-ikutan tidak nyala.
        Saya juga bingung, Sebaiknya bagaimana ya?

        Suka

        • wah saya juga dapat email yang sama persis dg mba putri, padahal saya berhenti karena complain saya tidak digubris, padahal saya bayar bulanan terus, tapi slauran mati…karena kesal saya tidak mau bayar tagihan selanjutnya sampai sekrg. Tiba2 muncul email disuruh bayar bla222 kalo tidk bayar dilaporkan pihak ketiga… ini kan sama saja ancaman ya. yang seperti ini harus kita laporkan ke YLKI …

          Suka

          • ini juga saya alami mbak,dulu sya dpt sms dr pihak Big TV katanya mau melakukan pengambilan perangkat dll,tp saya tunggu2 sampai skrg ga ad yg nongol tuh org. Sampe akhirnya saya dpt email di suruh bayar juga,lalu ada embel2 kalo melakukan pembayaran sebelum tanggal yg tertera ada diskon dan perangkat jadi hak milik,lalu kalo ga bayar akan di laporkan pihak ketiga. Betul2 GA RECOMMENDED nih.

            Suka

          • Pihak ketiga itu maksudnya penagih hutang?

            Suka

          • Semoga bisa dapat jalan keluar terbaik yah

            Suka

          • Iya benar sekali, Mbak
            Trus gimana Mbak dessy? Apakah Mbak brencana akan membayar atau abaikan saja?

            Suka

        • Punya saya juga lama sekali tidak diambil-ambil parabolanya. Saya sih telpon terus2an sampai diambil

          Suka

  13. Saya mengalami hal yang sama dengan big tv. Saya daftar online, besok paginya mendapat telpon dari CS big tv bahwa pendaftaran berhasil, sudah ada ID pelanggan, tinggal menunggu reply email mengenai cara bayar dan besarnya. Setelah ditunggu sampai 2 hari tidak ada balasan. Kebetulan jalan jalan di mall Pejaten ada stand big tv di lantai ground. Saya menanyakan perihal pendaftaran saya, jawabannya pendaftarannya terhenti tidak bisa dilanjutkan. Saya memutuskan tidak akan mendaftar lagi. Besoknya saya di telpon CS dari mall tadi, menawarkan agar saya daftar lagi dengan cara mengisi formulir dan didatangi ke rumah. Saya setuju dan melakukan pembayaran dengan mesin gesek yang mereka bawa sebesar Rp 1,350,000 untuk promo big fun setahun. Pendaftaran menggunakan KTP bapak saya dengan alasan KTP saya sudah terdaftar dan tidak bisa double daftar, walaupun dikatakan pendaftaran online sebelumnya sudah terhenti. Sampai dua hari kemudian baru dikabarkan pendaftaran yang kedua tidak di approve dengan alasan alamat KTP nya sama, tidak bisa double. Saya dijanjikan refund dalam 14 hari kerja. Kok rasanya aneh sekali perusahaan ini menolak pelanggan yang bahkan sudah bayar. Semoga refund bisa benar dikembalikan dan pengalaman ini menjadi referensi bagi yang membaca.

    Suka

  14. Saya 2014 telah berhenti bigtv, alatpun sudah diambil dan pada waktu itu pihak big tv pun sepertinya sudah oke dan tdk ada lagi tagihan2 dan menurut saya hubungan saya dgn bigtv sudah clear cukup dan kapok. Karena proses pemutusan yg krg lebih sama seperti anda.
    Lalu baru2 ini tepatnya SETAHUN kemudian saya tb2 mendapat tagihan penalty big tv dan trmasuk didalamnya biaya pencopotan alat. Bner2 aneh bin ajaib..

    Suka

  15. Saat ini saya mengalami hal yang sama dengan om-om dan mbak-mbak disini.
    Saya sdh dpt 2 kali email surat penalty dan penagihan tagihan, untuk biaya penalty tidak berlangganan setahun 300rb dpencabutan 100rb.
    Info awal oleh spg bigtv, tidak akan ada denda kaya tv berbayar lainnya apabila berlangganan kurang dr 12 bln.
    Mohon info apakah didiemkan saja?

    Suka

    • Sy juga sama lewat 1thn ditagih pinalty padahal waktu itu ud clear smpe decoder nya sudah diambil…tp sementara ini sy diamkan saja dl krn ga masuk diakal wktu laporan pemutusan ga di info ada biaya macam2 sy diharuskan utk membayar tagihan berjalannya saja…

      Suka

  16. sama aja gan……..saya juga pernah mengalami yg ngga enak dengan in####on,yg mengatakan saya ada tunggakkan 1 bulan…..
    sekarang saya tanya,APAKAH ADA TV KABEL YANG DITAYANGKAN DULU,PEMBAYARAN NYA BELAKANGAN…..? setau saya sih ngga ada…..
    dan pas mau berhnetinya pun saya harus ngamuk2 dulu,baru dicabut tuh,jadfi males masang tv kabel……

    Suka

  17. Kenapa banyak mengalami hal yang sama soal SURAT PENALTY BIG TV? SAMA PERSIS. Untung bukti2 masih dipegang,gak tau mau gimana ke depab. Call Center bigtv jawabannya kyk robot,ngirim surat pembaca ke kompas belum ada kabar :D…

    Suka

  18. Saya jg baru mengalami hal yg sama “Sistem” bigtv tiba-tiba email dan bilang kalau saya kena penalty dan email tsb adalah peringatan ke 2 kalinya, yg pertama padahal gak pernah ada. Saya padahal udah berhenti langganan di tahun 2014. Masalah ini saya liat juga di twitter yg mention tentang tiba2 dpt email penalty. Apa mungkin “sistem” bigtv yg eror? Mereka kalau gak sala sistemnya skg semua jd dibawah First Media Group. Ribet banget dah Bigtv!

    Suka

  19. MR_Sindurejo // 02/12/2015 pukul 11:17 pm // Balas

    Rekan2, saya juga mengalami hal yang sama baru saja ada surat tagihan kedua, padahal 12 bulan lalu kami sudah melakukan proses pembayaran penalty, pengambilan perangkat dll, Mohon informasi dan saran, apakah sebaiknya kami tidak hiraukan saja penalty tersebut? sebeb kami kuatir, barangkali nanti kami dijebak kembali dengan menggunakan uang tersebut untuk berlangganan kembali secara paksa. terimakasih.

    Suka

    • Mending didiamkan saja menurut sy… takutnya cm trick bigtv agar kita melakukan perpanjangan kontrak 6 bulan kedepan… andai ada teguran langsung datang kerumah,dendanya sudah jelas harus byr total 400rb,ya sudah baru kita bayarkan saja… drpd kita ngikutin saran penghapusan penalty dgn lanjut berlangganan 6bulan kedepan…

      Suka

  20. mr aby bakar // 03/12/2015 pukul 11:11 am // Balas

    idem saya juga mau tutup disuruh bayar penalty 300ribu, emang ada aturannya ya sebelum langganan 1 tahun penalty 300ribu, ….. menyebalkan deh

    Suka

    • Diawal kita sebagai customer tidak dijelaskan dan ditunjukkan secara tertulis oleh sales,apabila memang benar ada kontrak utk 1tahun,pasti kita diminta untuk menandatangani dan diberitahu pd point mana yg menjelaskan ada kontrak 1 thn….
      Tapi apabila kita klaim ke CS bigtv bhwa ga ada kontrak seperti itu,pasti CS nya mengelak dgn menjawab “kdg suka ada sales yg tidak menjelaskan pak,tapi pada awal konfirmasi alamat oleh pihak bigtv melalui telepon,bapak diberitahu mengenai kontrak 1thn tersebut berikut sanksi2nya apabila berlangganan kurang dr 1thn akan dikenakan pinalty,kami ada kok pak rekaman telfon nya wktu diawal kontrak”
      Menurut logika sy dan seingat sy,apabila diawal konfirmasi via telfon mengenai verifikasi pencocokan alamat,itu benar… tapi apabila saat itu juga CS bigtv ada menjelaskan jg soal msti kontrak 1thn dan bla bla biaya2 penalty,logikanya pasti sy akan debat saat itu jg dgn si CS trsbut dan sy pasti akan pikirkan dl dan meng hold dl utk berlangganan,krn logikanya pd saat sales menawarkan kepada sy,ga ada sistim kontrak… benar tidak?
      Makanya pd saat sekarang apabila kita protes ke CS mengenai keberatan utk biaya penalty,dan CS tersebut menantang kita,bhw mereka mempunyai rekaman yg sudah dijelaskan via telfon,kalo sy akan sy tantang CS tersebut utk memperlihatkan rekaman penjelasan ttg penalty by phone…andai benar mereka telah menjelaskan via telfon ya sudah gampang aja kita byr aja sesuai ketentuan yg ada… tp diawal kita jg mau dibodohi dan ditekan supaya harus membayar 400rb itu…itu menurut sy txs

      Suka

  21. gan ane juga baru aja dapet email penalty.
    mau cerita sekaligus minta solusi.
    jadi ane berlangganan bigtv dari jan 2014 lalu ane putuskan berhenti bulan nov, di bulan nov 14 ane rencana bayar 100 rb kan buat biayanya. tapi ternyata billing masih masuk buat bulan berikutnya. jadi ane bayar 155rb (Nov 14): 100rb+55 billing. padahal ane udah tlp hari sebelumnya buat berhenti di bulan nov tapi csnya kayaknya rada2 gelo. yaudah desember ane ajuin lagi dengan bayar sisanya 63rb (mungkin)t gl 24 des 14. singkat kata putus deh tuh billing udah gak ada lagi, dan dekoder diambil lupa tanggalnya.
    tapi dari lembar kuning yg teknisi kasih waktu ambil dekoder tulisannya 17 feb 15 (gak tau juga sih kapan yg bener). tapi seinget ane dia ambil hari sabtu, dan kalo 17 feb 15 itu kan hari selasa.
    nah pas teknisi ambil dekoder dia bilang akan ada yg bongkar parabola hari seninnya. berarti teknisis ambil bukan tgl 17 feb 15. (oke Skip)

    dari terkahir teknisi bigtipi itu ambil dekoder yg ane lupa kapan tepatnya sampe sekarang 4 desember 2015 tu penggorengan masih nangkring di balkon rumah, tiba2 hari ini kelar jumatan tadi ada email dari bigtipi bahwa gue harus bayar denda 300rb karena berlangganan kurang dari 12 bulan!!!!!!!! selin bgt. padahal kalo di liat dari email udah 12 bulan, dan tulisannya “Perihal : Surat Penalty dan Penagihan II” yg pertama aja ane gak pernah terima.

    yg jadi pertanyaan ane. dari kemaren2 kemana aja tu email pemberitahuan penalty I.
    JADI MENDING DIBAYAR APA ENGGA YA TU PENALTY 300RB. sayang bgt melayang gak jelas.

    yg dapet email serupa apa akan bayar??

    danke

    Suka

    • Sebaiknya sih telpon CS saja untuk memastikan yah. Karena kasusnya beda-beda. Ada yang memang tidak harus bayar tapi dapat email tersebut, jadi bisa diabaikan. Ada yang memang harus bayar tapi tidak tahu ada kewajiban tersebut, ini nih yang sebenernya agak berbahaya berarti dari tim salesnya kurang menjelaskan dengan baik.

      Suka

    • ini saya jg dapat email itu om,, pdhal saya sudah lama gak brlangganan lg,, skrng2 ini pihak jakarta telepon trus gak q angkat ,,

      Suka

  22. Mas nya langganan taun brp? Dr twit mas saya baca kata @bigtivi mas nya langganan sebelum ada aturan tsb..
    Saya langganan taun 2013 dicabut thn itu juga karena sudah tidak mau perpanjang.. u know lah siarannya ujan dikit ilang..
    Saat dicabut dekoder oleh teknisi BigTv saya diminta uang untuk pencabutan dan dia kasih kertas kuning n bilang kalo kedepannya ga akan ada tagihan hanya pencabutan ini saja. Kok sekarang saya diteror via email???

    Suka

    • Saya stalking twitternya BigTivi, ada case dimana yang seharusnya tidak bayar tapi dapet email penalty. Katanya diabaikan saja. Saya juga sepertinya akan abaikan saja karena tidak ada tagihan tsb sebelumnya

      Suka

  23. Ralat pemasangan 2014, pencabutan di thn yg sama.

    Suka

  24. nyimak kasus sama gan,, saya pertama kali pasang big tv gak ada salesnya bilang klo penyopotan big tv di kenakan biaya,, knp wktu saya minta pemutus dan cabut semuanya, dikenakan biaya lg,,, skrng uda berbulan2 di cabut dan diputus saluran knp saya di kirimi surat penalty penagihan, disuruh bayar 300,,,

    Suka

  25. ini saya drtd di telpon berkali2 sama nomer jakarta jd saya abaikan

    Suka

  26. Klo menurut saya ABAIKAN SAJA,karena sy sudah confirm ke cs,cs cuma menjawab,iya pak itu hanya email pemberitahuan saja,dan dia tidak memberikan solusi or penyrlesaiannya bagaimana…
    Sy rasa benar apa kata bpk/ibu ain,sepertinya ini ada peraturan baru disistem bigtv,yang mana semestinya mungkin dulu blum ada ketentuan kontrak 12bulan,tapi mungkin krn skrg bigtv skrg sudah bekerjasama dgn firstmedia,mungkin ada peng update an sistem terbaru,yg mana mungkin customer2 yg lama,terkena imbas sistem baru,yg tiba2 di send tentang email penalty… saran sy sih tetap saja didiamkan dl saja ttg email penalty trsebut…yg pd intinya jgn sampai kita ditekan diawal… minta dr pihak bigtv menunjukan bukti2 kontrak,kalau memang dr pihak bigtv memegang bukti2 kontrak 12bulan tersebut,ya sudah kita bayarkan saja…

    Suka

  27. Nasib apes berlangganan big tv. Masalahnya sama bgt dgn agan agan di atas semua. Saya dapat email penagihan pinalty 300rb, biaya lepas antena 100rb, saldo iuran Rp. 239.900,- Di awal pemasangan memang ga ada omongan apapun dari petugasnya, pasang 3 hari bayar. Baru 4 bulan saya stop berlangganan tanpa ada tunggakan. Sekitar 1 bulan lebih antena dan semua peralatan diambil petugas dan saya tanda tangan formnya tgl 15 Mei 2015, kata petugasnya tidak ada biaya apapun, ok. Tgl 9 Juni 2015 datang lagi petugas menanyakan antena dan perlengkapan lain. Saya tanda tangan form lagi tapi dgn keterangan peralatan sudah di ambil. Setelah saya baca beneran memang afa tulisan yg menyebutkan ada biaya pelepasan sebesar 100rb. Saya tanyakan ke petugas, gak perlu di bayar. Bulan Nov 2015 dapat email tagihan bigtv seperti tersebut di atas, 2 minggu kemudian email pinalty ke 2 yg berbatas waktu pembayaran selama 7 hari. Dengan besaran tagihan yang sama. Minta saran agan agan semua nih..

    Suka

  28. Saya juga mengalami hal yang sama. Berhenti pakai paket big TV di April karena paket habis. Bayar 18.000 utk iuran lah kok bulan berikut ada tagihan padahal sdh tidak pakai, berikutnya lagi ada tagihan dan akhirnya sekarang tagihan saya sekitar 700.000.

    Sempat ditelpon oleh seorang mbak dari BIG TV Malang utk saya transfer 100.000 sbg pemutihan ternyata sama saja , tagihan tetap 700.000. Kurang ajar banget. Padahal selama saya tidak pakai siaran nya juga tidak ada, lah kok bisa saya kena tagih?? Apes banget.

    Tolong bantu saran dong,,, penipuan publik ini!

    Suka

  29. RIO TRI ASMORO // 21/12/2015 pukul 1:02 pm // Balas

    Saya juga gitu gan, saya udah dari 2 bulanan yang lalu sudah gak pakai big tv lagi tapi kok masih di suruh bayar iurannya perbulan, mohon solusi nya dong

    Suka

    • Kalau itu coba ditelpon ke CS dan pastikan klo kita sudah benar-benar berhenti berlangganan. Saya juga mengalami hal serupa dimana sudah mengajukan pemutusan tapi tetap ditagih karena katanya klo diajukan di tanggal tertentu, akan tetap dihitung (saya tidak ingat tanggal berapa)

      Suka

  30. Duh aku jd serem nih mas. Sekitar tgl 17 Januari 2016 kmrn aku baru daftar bigtv di mall daerah pejaten. Trs lgsg disuruh bayar 150rb. Bsknya ada surveyor yg dateng foto fotoin rmh. Trs katanya plg lambat lusa bakal dipasang. Tapi nyatanya sampe skrg ga dipasang jg. Pas nelfon sales yg wkt itu ngelayanin katanya rmhku di reject trs disuruh kasi pbb sama kk. Baiknya gmn ya mas? Mohon bantuannya. Thankyou

    Suka

  31. Promo Topas TV 2-4 tahun berlangganan.
    Ckup bayar 450rb untuk paket 2 tahun all channel
    Dan 600rb untuk paket 4 tahun all channel.
    Tanpa pusing bayar iuran bulanan lgi!!!
    All channel 53 channel.
    Kualitas gmbar mpeg4.
    Untuk detail info
    0812-1429-7911 (Whats App) / 0857-2300-9331

    Suka

  32. Harri Hermawan // 28/01/2016 pukul 1:00 pm // Balas

    Penderitaan yang sama dengan Layanan Big TV..blm berlangganan saja (Baru mau daftar) Parah…dan Super Parah…Baik Marketing, Survey gak jelas..apalagi email CS..normatif tdk ada solusi. ampuun dah padahal grup besar

    Suka

  33. Setelah dipikir-pikir gak jadi saya berlangganan big-tv…ribet semua kasus teman2 di atas

    Suka

  34. Ga recoment deh klo big tv bener2 mengecewakan saya berlangganan 1 tahun bayar didpn ternyata dibulan ke 12 harusnya sudah clear slesai berlangganannya ternyata di bulan januari 2015 saya ditagih lgi bulanan padahal saya berlangganan tahunan saya tanya kan ke cs nya malah nyalahin ke saya napa kok berhenti berlangganan ga kasi tau ke pihak big tv yg saya tanya apa gunanya saya berlangganan tahunan ke big tv saya dikenakan biaya satu bulan plus dendanya bener2 jgn berlangganan big tv deh cs nya klo ditlp tulalit lgi orgnya

    Suka

  35. sekarang jadi pakai apa mas? ada reviewnya kah? saya lg nyari2 yg bagus nih mungkin ada rekomendasi, apalagi kalo +internet jg hehe

    Suka

  36. Amat sangat mngecewakan,
    saya ambil paket bigTV yg 1 tahun.
    tp teknisi & spg yg promo k saya tidak mnjelaskan smua’y. cuma jlasin mslh promo promo & promo.
    paket 1 thn, tau’y stelah 3 bulan chanel yg bagus pada ilang.
    kalo mau chanel itu ada lg saya harus beli paket yg 150rb atau lebih.
    nah jd uang yg 1.350.000 buat brlangganan 1 thn itu kmana klo saya harus brlangganan lg /bulan 150rb.
    inti’y skrg itu dekoder saya anggurin slama 8 bulan sampe masa brlaku’y abis.

    bigTV jgn boongin planggan donx, bikin kapok aja.

    NB: jgn licik jg, kalo ada acara bola yg aga bagus,chanel’y pake dmatiin jg.
    apes,,buang duit aja,kapok pake bigTV
    trima ksh skali…

    Suka

  37. Semoga saja semua penyedia layanan TV kabel di Indonesia meningkatkan kualitas layanannya pada pelanggan. Kunjungi juga Gayahidupku.com untuk lihat banyak tips menarik seputar gayahidup serta ulasan otomotif. Terima kasih 🙂

    Suka

  38. Not recommended big tv.
    Kita daftar d mall.lippo.cikarang, sampai hampir sebulan ga ada pemasangan. Malah dilempar sana sini, salesnya kabur lah, salesnya mau kembalikan.uang tp nggak full, sales.nya.malah komplen ke kita juga mau keluar lah, dll..
    Kita hubungi kantor pusat, email, tanggapan nya cuma akan diprioritaskan. Tapi ga ada tindak.lanjut

    Suka

  39. Big tv sampah emang. Di awal ga ada penjelasan tentang biaya pelepasan 10prb. Katanya cuma ada penalty atai gratis. Dasar tv kabel gak guna.ujan dikit mati

    Suka

  40. Saya juga kecewa sama BigTV. BigTV really not recommended. Tidak ada servis, tipu2 semua.
    Terbuat promo Big TV + Bolt, tetapi harus langganan selama 1 tahun, bayar harus pakai CC, sebesar 225ribu x 12 bulan = 2.7juta.
    Harusnya tagihan berupa cicilan 0%, yang sebulan saya akan dapat tagihan sebesar 225ribu.
    Kenyataannya adalah tagihan di CC keluar langsung 2.7juta. Gila..bunganya kan jalan terus setiap bulan.
    Saya sudah complain ke BigTV, menurut bank harusnya bisa diubah oleh merchant, tidak bisa oleh pemilik CC.
    BigTV gamau urus katanya sudah terlambat. Lalu siapa yang bayar bunga? janjinya kan 0%. Sebulan itu bunga CC 3% dari 2.7juta, bisa buat makan beberapa hari.
    Akhirnya marketingnya janji dia yang bayar. Tetapi sampai sekarang dia ga pernah transfer. Di WA tidak pernah balas.

    Lalu paket Boltnya juga sama. Janjinya 20Gb perbulan, setelah jalan 2 bulan, tiba2 ada notifikasi bahwa kuota habis (FUP), padahal ini lagi bulan ketiga 5gb aja belum selesai terpakai, kenap tiba2 FUP (batas wajar pakai).
    Mau cek kuota bolt, ternyata tidak dikasi passwordnya karena sewaktu aktivasi otomatis.
    Masalah utama apa sih? harus cari tau kontak siapa, belum tentu ditanggapi itu benar2 buang waktu.

    Ini benar2 mengesalkan. Kalo mau coba 1-2 bulan dulu deh. Tapi kalo saya recommend jangan pernah pakai BigTV.
    Terima kasih.

    Suka

  41. Muhammad Alieza // 22/06/2016 pukul 12:21 am // Balas

    Gan, gimana nih.. saya baru aja daftar Big Tv + Bolt lewat online, baru saya kirim sih syarat syarat pendaftarannya lewat email, tapi liat kasus kasus agan, jadi ngeri udah dapet balesan sih, tapi gajadi aja deh.. gimana ya gan cara cancel langganannya?

    Suka

  42. eko pardomuan // 10/07/2016 pukul 10:33 am // Balas

    Mending pasang okevision aja.
    Tayangan jernih, chanel banyak

    Suka

  43. Klo aku sih pelanggan setia Telkomvision dr cuma 60rb sebulan, skrg jd 200rb sebulan (skrg Tr***vision). Dr tahun 2012. Dr gambar kualitas baik jd High Definition di channel tertentu krn di Jkt pake antena biasa bikin emosi. Memang biasanya denda itu klo kita mau putus kontrak di batas tertentu. Nah orang Indonesia itu males baca kontrak sebelum TTD, jd banyak gak ngertinya.

    Sempat terpikir untuk ganti yg lain krn 200rb sebulan gitu lho, ehem2.
    Mau ambil B**TV tapi ada channel yg gak diinginkan. Mau Indo****** dan ceesnya yg lebih murah pas aku amati ada harga ada rupa, channelnya gak sekomplit yg di TV Cable yg skrg, walau di TV Cable yg skrg ada program favoritku yg ditutup.
    Mau pilih M**TV tp takut beli kucing dalam karung.

    Pusing khan. Akhirnya masih tetep pake TV Cable ini, krn dah 2 kali pindah kontrakan y 2 kali pula diriku bayar biaya pindah @200rb (tambah duit rokok lah) tapi gak apa lah, drpd pake yg abal2 dan peraturan njelimet.

    Daripada mata rusak lihat gambar TV renyek klo pake antena y pake TV Berbayar.

    (Pantes aja tetangga sebelah mau pasang Okevision ditolak krn pake BigTV sebelumnya & berhenti langganqnya gak laporan)

    Suka

  44. Sya skrg lngganan big tv sdh 4 bln, tp bln ketiga tagihannya naik tanpa pemberitahuan, bulan ini pun naik lg, mau cabut aj….

    Suka

  45. Saya pnya kenalan yg bagian sales dan saya tanyakan ternyta itu formalitas saja bayar gak bayar gak jdi masalah soal biaya cabut dan denda sblm 1 thun , smga infonya mmbantu saudra2

    Suka

  46. Tiap tv berlangganan pasti ada kurang dan lebihnya sih menurut gw.
    Tinggal di kita aja keputusannya, sama kayak nyari pacar/suami/istri.

    Siap terima lebihnya, siap juga terima kurangnya 🙂

    Suka

  47. Dua hari lalu saya ditawarin paket berlangganan big tv seharga 225 rb/bulan oleh orang yang mengaku sebagai marketing bigtv. Anehnya orang itu menganjurkan untuk menyetujui semua pertanyaan yang nantinya diajukan tim verifikasi meskipun sebenarnya saya keberatan. Dia bilang saya tidak perlu ambil pusing dengan syarat dan ketentuan yang memberatkan pelanggan karena itu hanya formalitas saja. Nah lho???

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: