Iklan
My Journal

[Travelling] Korea Day 1: Yoogane Myeongdong, Cheonggye Stream, Yeuido Park, dan Han River Cruise

Dari Bandara ke Hotel di Myeongdong

Terminal kedatangan bis2 di Incheon

Terminal kedatangan bis2 di Incheon

Setelah segala urusan selesai dilakukan di Bandara, seperti postingan saya sebelumnya (di sini), saya menggunakan bis transportasi khusus dari airport untuk menuju hotel saya di daerah Myeongdong. Begitu keluar dari gerbang imigrasi, kita bisa mencari loket untuk membeli tiket bus tersebut di dekat gate 4 atau gate 9 (info lebih lengkap klik link resmi dari incheon di sini). Di sana saya tinggal bilang mau ke myeongdong lalu diberitahu bahwa kami harus naik bus yang nomer 6015 dengan harga tiketnya 10.000 won. Setelah beli tiket, kami keluar bandara dan nunggu di tempat duduk terminal yang ada papan tulisan 6015 gede banget. Bus kami di papan itu katanya berangkat jam 11:08 waktu korea sana, saya dan istri sudah nunggu dari jam 11 kurang. Ternyata jam 11:06 bis sudah datang, gak sampai semenit setelah semua penumpang naik, bisnya langsung jalan lagi. Supirnya super sigap bantuin kita masukin barang2, ngecekin tiket, dan mastiin jurusan kita. Kami sendiri turun di perberhentian terakhir bis itu di Sejong Hotel untuk menuju ke hotel kami di Eco Guest House Myeongdong.

Jadwal bis 6015

Jadwal bis 6015

Rute bis 6015

Rute bis 6015

Dari Incheon ke Myeongdong waktu tempuhnya adalah 1,5 jam. Kalau naik kereta dari incheon ke seoul stasion lebih cepet sih, satu jam. Tapi selain lebih mahal, agak repot juga nanti dari seoul stasion perlu transit naik subway lagi geret2 koper. Jadi mending berhenti di sejong hotel terus tinggal jalan kaki deket banget ke hotelnya. Dan tidak perlu khawatir, di bis ada layar LCD dan pemberitahuan dalam bahasa inggris yang ngasih tau terminal berikutnya apa, incase pak supirnya lupa, kita bisa mencet tombol di atas kursi kita untuk berhenti di pemberhentian berikutnya. Jadi bis di sini gak bisa kiri bang buat turun di suatu terminal :p

Setelah sampai di Sejong Hotel, jalan kaki sedikit (paling sekitar 50an meter) ke zebra cross terdeket, ngantri lampu nyebrang untuk pejalan kaki berubah dari warna merah ke warna hijau bareng orang-orang yang mau nyebrang lainnya, terus pas lampu penyebrangan jalan kita warna hijau, semua kendaraan berhenti dan memberi jalan buat kita. Bahkan kalau lampu untuk penyebrang jalan hijau tapi gak ada orang yang mau nyebrang, mobil2 di sini juga tetep berhenti. (sedih kalau inget di Indonesia, amburadul banget mentalnya di Indonesia mah). Abis nyebrang, jalan 50an meter lagi, sampai deh ke hotelnya.

Kebetulan pintu hotelnya terbuka dan ada ibu-ibu di depan langsung nanya dalam bahasa inggris sederhana, “check in, check in?” lalu kami jawab yes. Setelah itu ibunya langsung semangat naro koper kami di lobi dulu, ngajak kami ke dalem tempat checkin buat didata. Saya gak perlu ngasih voucher agodanya, ibunya udah nanya atas nama saya, terus saya iyakan dan langsung deh kami dikasih kunci kamar. Kami sengaja minta kamar yang gak begitu tinggi lantainya soalnya hotelnya gak ada liftnya. Sebelum kami dibawa ke kamar, si Ibu itu ngasih tau cara buka pintu depan hotelnya. Jadi kalau dari dalem keluar, kita pencet tombol dulu, nanti kuncinya otomatis kebuka. Pas kita tutup pintu, otomatis ngunci. Kalau dari luar mau masuk, kita nempelin sebuah batangan yang saya gak itu apa ke sebuah sensor di pintu yang nanti akan langsung ngebuka pintu itu sendiri. WOW Banget kan! (ada tuh adegan itu saya rekam di video saya di postingan sebelumnya). Si Ibu langsung dengan semangat bawain kopernya Dea ke lantai dua, ngasih liat tempat ambil minum, teh, dan kopi di deket kamar kami dengan kata-kata sederhana “Drink, water, tea, coffee,” terus ngebukain pintu kamar kita, ngasih liat kamar mandi, terus bukain lemari sambil bilang “towel, here” dengan nunjukin lemari isinya ada empat buah handuk kecil. Setelah itu Ibunya langsung keluar kamar. Ibunya sangat ramah dan helpfull sih, tapi karena terbatas bahasa aja jadi gak bisa lebih banyak ngobrol 🙂

Kunci Pintu otomatis super canggih

Kunci Pintu otomatis super canggih

Kamar kami sangat nyaman dan bersih. Fasilitasnya lengkap banget dari Handuk, sampo, odol, sabun, sampai ada kondisioner yang luar biasa membuat rambut jadi sangat halus. Saya dan Dea demen banget sama kondisioner itu, bahkan tadinya udah mau beli tuh. Sayang harganya mahal, 20.000 won, dan koper kami sudah penuh jadi gak bisa bawa kondisioner segede itu. Tapi saya gak main-main, itu kondisioner bener2 bisa bikin rambut jadi amat sangat super halus dan lembut bak artis korea yang mana sampai saat ini saya dan istri belum nemu yang begitu di Indonesia (kami ampe beli beberapa jenis kondisioner dengan merk berbeda, tapi gak ada yg sehebat itu). Lalu ada juga hairdryer, kulkas, TV LCD yang udah pake channel digital, dikasih ramen dua biji, ada sendal dalem kamar dua pasang, sendal kamar mandi, ada AC untuk pemanas dan pendingin, dan yang paling kami suka adalah kasurnya yang pake kasur tradisional korea 🙂

Kamar model tradisional Korea

Kamar model tradisional Korea

Sampo dan Kondisioner yang kami berdua naksir berat tapi udah gak bisa bawa pulangnya :'(

Sampo dan Kondisioner yang kami berdua naksir berat tapi udah gak bisa bawa pulangnya 😥

Setelah taro-taro barang, Sholat Zuhur dan Ashar, kami langsung keluar untuk makan dan jalan-jalan.

Makan Siang di Yoogane

Bagi muslim kayak saya dan istri, mencari makan di korea sebenernya agak gampang-gampang-susah yah. Untuk itu, demi mencegah kemungkinan kami mengonsumsi daging babi, selama di Korea kami berusaha menghindari makanan yang mengandung daging. Masalahnya juga karena keterbatasan bahasa, sulit bagi kami untuk menanyakan kandungan yang terdapat di suatu makanan. Kalau di singapore kemaren mah enak, kita bisa nanya dengan mudah ini ada daging babinya ato enggak. Jadi saya dan istri sebisa mungkin mencari makanan yang udah jelas kayak ayam, seafood, atau sayur2an.

Untuk makan siang pertama di Korea, kami jalan kaki dari hotel ke Myeongdong sambil celingak-celinguk mau makan apa. Awalnya istri udah ngeluh laper banget pengen cepet-cepet makan karena saat itu sudah jam 3 sore kalau tidak salah. Tapi baru jalan bentar di Myeongdong, ditawarin sampel gratis sama mbak-mbak sales toko kosmetik, langsung belok -_- Udah gitu keluar-keluar udah bawa plastik belanjaan. Waduh, ini baru hari pertama padahal :p Abis itu karena bingung mau makan apa, kami akhirnya belok ke restoran yang konon cukup terkenal yakni Yoogane. Menu utamanya adalah marinated chicken katanya di depan toko itu. Karena ayam, akhirnya kami positif masuk dan nyobain.

Menu di Yoogane

Menu di Yoogane

Pas masuk, kami langsung diarahkan ke meja kosong untuk dua orang yang di depan kami ada kompor gede banget. Awalnya bingung, ini self service ato gimana yah? Pas dikasih menunya, oh ini porsian yah modelnya. Saya liat2 menunya terus kita cari menu yang paling murah yang harganya 6000 won. Tadinya saya mau pesen yang marinated chicken sama nasi digoreng, dea pesen yang seafood, ternyata gak bisa kalau dipisah gitu pesennya -_- kenapa coba? Yaudah akhirnay marinated chicken galbi fried rice aja dua kita pesen. Abis itu mas-masnya dateng bawa sepiring besar nasi dengan bumbu2 gitu sama sepiring ayam mentah. Abis itu mas-masnya nuangin ayamnya ke kompor terus ninggalin kita tanpa bilang apa-apa. Hmmm… Saya ama istri bingung ini maksudnya tinggal kita masak ato gimana. Istri coba ngaduk dan ngebalik-balik ayamnya, terus gak lama mas-masnya dateng lagi, ngambil alat buat ngaduknya dari tangan istri, terus ngemasakin ayam itu sebentar, terus ditinggal lagi -_- Nah loh, jadi bingung kan? hahaha terus ternyata ada mbak-mbak yang lewat meja kita, terus dia ngaduk-ngadukin ayam kita, terus ninggalin kita. Abis itu mas-masnya dateng lagi, masukin nasi, terus ngaduk-ngadukin lag. Ohhhh jadi emang dimakasih toh, bilang dong dari awal. hehehe

Nasi goreng kimci :)

Nasi goreng kimci 🙂

Setelah nasi goreng ayam dan kimci versi korea itu mateng, kompornya dimatiin dan kita dikasih liat kalau di samping meja ada loker isinya sumpit dan sendok buat makan. Oh ya, air putih di sini gratis kita dikasih 1,5 liter apa. Dan kayaknya dibeberapa restoran korea kebanyakan air putihnya juga gratis. Lumayan lah ngehemat makan. Rasa nasi goreng ayam plus kimchi versi korea ini enak ternyata. Tastenya pedes-pedes-asem, terutama pas gigit kimcinya, tapi masih masuk banget di mulut orang Indonesia, malah cenderung enak kok kalau menurut saya. Akhirnya jadi penasaran sama menu lainnya yang bisa ditambahin topoki, ramyon, keju, dll dan memutuskan kapan2 harus makan lagi di sini 🙂

Yoogane:

  • Cara menuju Yoogane: Keluar dari subway stasion Myeongdong (line 4) pintu 8, langsung belok kiri. Jalan terus aja, nanti dia ada di kiri jalan.
  • Kisaran harga: 6000 won  – 12.000 won
  • Menu: Nasi goreng kimci sama marinated chicken. Ada ramyon juga, kimci, topoki, dll
  • Gratis: Air minum dam semacam side dish korea gitu
Cara menuju Yoogane

Cara menuju Yoogane

Cheonggye Stream, Sungai Tempat Celup-Celup Kaki – Jonggak station Line 1 Exit 5

Setelah perut kenyang, mulailah perjalanan kami mengelilingi Korea. Kami langsung turun ke subway. Berhubung kami sudah beli TMoney di bandara tapi belum ada isinya, kami isi TMoney dulu di vending machine untuk topup dan beli TMoney. Jadi di mesin itu, ada dua tombol di layar yang bisa kita pilih, top up ato beli TMoney. Kalau beli TMoney, mau yang kartu harganya 2500 won ato yang bentuk gantungan HP 5000 won. Kalau mau top up, kita tinggal taro TMoney kita di bagian bawah, ada slot untuk naronya, terus kita pilih di layar mau isi yang berapa. Hari pertama ini saya isi 20.000 won. Abis klik 20.000 won, saya masukin uang 10.000 won ke slot yang nyala-nyala dan otomatis dia nyedot uang kita. Begitu udah dua kali masukin 10.000 won, mesin ngasih notifikasi lagi charging TMoney kita. Pas udah beres, dikasih opsi mau nyetak bon ato enggak. Kalau mau cetak bon, nanti kertasnya keluar dari lobang yang paling bawah dari mesin itu.

Abis isi TMoney, untuk masuk ke stasiunnya tinggal tap aja kartunya ke tempat tap di gerbang otomatisnya. Nanti lampu warna hijau bentuknya lingkaran akan menyala sambil ada bunyi “ting” gitu. Nah kalau udah pintu bakal kebuka dan kita bisa masuk. Btw jenis pintu di tiap stasiun beda-beda, ada yang modelnya pintu yang bentuknya kayak besi bulet-bulet yang bisa didorong gitu yang nanti dia baru bisa didorong ke bawah kalau udah bayar, ada juga yang modelnya gak ada pintunya tapi kalau kita maju belum bayar, nanti tiba-tiba ada palang yang nutup jalan kita. Abis itu kita turun ke bawah, bawah banget, bisa sampai Basement 5 kalau subway di Korea. Ikutin aja signage di langit-langit kita mau masuk ke Line warna apa dan arah kemana biar gak salah naik kereta. Kalau mau lihat peta subway-nya bisa klik di sini.

Tujuan pertama kami adalah ke Cheonggye Stream, tempat yang ada sungai bersih bisa buat celup-celup kaki gitu. Lokasinya ada di Jonggak station Line 1 Exit 5. Begitu keluar di Exit 5, jalan sedikit sudah ketemu itu Chenggye Stream-nya. Kita tinggal perlu turun tangga sekali untuk bisa jalan persis di tepian sungai tersebut. Berhubung cuaca lagi agak gerimis, lokasinya tidak begitu padat. Katanya kalau hari minggu gini, di tempat itu banyak sekali orang yang bersantai, duduk-duduk, dan bermain di sekitar situ. Jadi bentuknya itu adalah sungai kecil yang sepertinya tidak terlalu dalam dan jernih, lalu banyak tempat untuk duduk-duduk. Berhubung lagi gerimis, kami foto-foto aja di sana lalu jalan terus menyusuri jalan hingga bertemu dengan ujung dari Cheonggye Stream. Di ujung ada semacam air terjun mini dan tangga ke atas. Begitu keluar tangga, kita bisa langsung melihat gerbang dari Gwanghwamun Palace (yang nanti akan saya share juga di tulisan hari berikutnya).  Setelah dari sini, kami lanjut naik Subway ke Yeuido Park untuk main-main di taman dan naik River Cruisenya.

Tepi Sungai

Tepi Sungai

Batu-batuan di tengah Cheonggye Stream

Batu-batuan di tengah Cheonggye Stream

Ujung dari Cheonggye Stream

Ujung dari Cheonggye Stream

Yeuido park dan Han river cruise – Yeouinaru station Line 5 Exit 3

Dari Cheonggye Stream kami lanjutkan perjalanan ke Yeoinaru Station untuk main di Yeuido Park. Begitu keluar di Exit 3, awalnya kami bingung beli tiket untuk River Cruisenya dimana. Pertama kami coba begitu keluar exit 3, kami turun tangga masuk ke tamannya, terus jalan ke arah kiri (sungainya di kanan jalan kita). Setelah menyusuri jalan agak jauh, gak nemu juga booth tiketingnya, akhirnya kami balik arah. Ternyata tiket boothnya ada di kanan dari exit 3 (menyusuri sungai posisinya di kiri kita). Tadinya kita mau sepedaan dan tidur2an di taman juga soalnya tamannya luas banget, terus banyak orang yang bikin tenda, piknik, dan jalan-jalan di situ, tapi karena agak gerimis dan dingin banget cuacanya, akhirnya kami langsung buru-buru beli tiket dan nunggu di terminal keberangkatan River Cruisenya. Harga tiketnya variatif tergantung jam keberangkatannya. Ada yang ada live musicnya, ada yang ada pertunjukan kembang apinya, dll. Tapi melihat yang pertunjukan itu malem banget (dan kami udah menggigil gara-gara sempet keujanan), jadinya kita pilih yang terdekat yakni jam 18.30 dengan harga kalau tidak salah 12.000 won perorangnya.

Suasana di taman yang menyegarkan

Suasana di taman yang menyegarkan

Yeuido park penuh dengan hijau2an

Yeuido park penuh dengan hijau2an

Yang menarik dari Yeuido park ini adalah ternyata orang Korea sangat senang menghabiskan waktu di taman dan ruang publik. Mereka wisata bersama keluarga, bersama pasangan, ada yang BBQ-an, ada yang bikin tenda-tendaan, ada yang main sepedaan, dan banyak lainnya. Agak berbeda dengan yang saya perhatikan di Singapore diamna tempat seperti ini isinya kebanyakan turisnya. Di sini, taman menjadi bagian penting bagi kehidupan orang-orang di Korea. Banyak juga yang membawa anaknya jalan-jalan dan main-main di taman. Saya langsung teringat tentang kota Bandung yang saat ini tengah dibangun oleh orang yang hebat, semoga ke depan Bandung bisa punya banyak taman dan ruang publik seperti ini. Yang saya amati, ruang publik ini bisa menjadi tempat hiburan yang murah dan menyenangkan.

Saya dan Istri nunggu river cruisenya di terminal dua. Jadi ada tiga terminal yang di dalamnya ada banyak restoran. Kebetulan kapal kami berangkatnya dari terminal dua. Sambil nunggu, saya beli kopi dan istri beli hot coklat karena kami sudah sangat kedinginan. Suhunya sih mirip kayak di lembang, tapi karena gerimis jadinya makin dingin. Begitu kapal siap berangkat, kami langsung naik ke kapal dan langsung ke bagian atas agar bisa melihat pemandangan lebih jelas. Dingin sih kena angin, tapi worthed banget pemandangannya 🙂 Di atas juga banyak turis yang menikmati perjalanan mengitari han river yang berdurasi kurang lebih 60 menit.

Han river cruise

Han river cruise

Menyusuri Han River

Menyusuri Han River

Lalu untuk makan malam, berhubung sudah sangat letih dihajar perjalanan langsung habis turun pesawat sampai ke Han River cruise, jadinya kami cari fastfood aja. Beli Lotteria, fast food khas korea yang di Indonesia juga ada.

Lotteria

  • Cara Menuju Lotteria: Dia ada di jalanan Myeongdong, tapi gak inget cara kesananya gimana -_- maafkan
  • Harga: Chicken Fillet 1/2 pax (isinya ada 12an potong klo gak salah) + seasoned potate dua buah kira-kira  14.000 won
  • Menu: Standar fastfood lah, ada burger, kentang, ayam, dll
Makan Malam Fastfood Lotteria

Makan Malam Fastfood Lotteria

Sekian dulu korea day 1 nya. Semoga informasinya bermanfaat. Monggo kalau ada yang mau tanya lebih detil bisa tinggalkan komen atau mention twitter saya di @ardisaz. Tunggu postingan berikutnya yah 🙂

Iklan
About Adam Ardisasmita (1205 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

7 Comments on [Travelling] Korea Day 1: Yoogane Myeongdong, Cheonggye Stream, Yeuido Park, dan Han River Cruise

  1. Tripnya seru >//< mupeng pengen ke korea juga. Eh tapi harga makanan halal di korea relatif murah atau mahal ya mas?

    Suka

  2. Mas, untuk kita yang biasa pake kasur kl pake tempat tidur model ondol gitu nyaman ga siy?? Pengen nyobain tp takutnya malah pegel2.. hahaha..

    Suka

  3. mas berapaan rate harga di hotel itu ? terus jauh gak di myeongdong stasiun ? recommended gak kl kemana2 dket gak?

    Suka

    • Klo rate yg skg mending cek agoda aja, takutnya udah berubah. Klo di area shopping centernya agak mahal, mending yg nyebrang dr shopping center dan deket stasiun. Tempat aku termasuk yg deket banget dr stasiun dan tinggal nyebrang langsung sampe deh ke pusat belanjanya

      Suka

  4. Ayam jika tidak disembelih secara islam. Tetapjuga haram memakannya.

    Suka

  5. Mau tanya, nama guest house yang kalian tempati apa?

    Suka

1 Trackback / Pingback

  1. Ternyata Yoogane ada di Ciwalk, Bandung | Ardisaz

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: