Iklan
My Journal

[Review] WiFi CCTV Indoor EZVIZ Mini O

Belakangan saya sedang mencari CCTV yang menggunakan IP protocol atau local WiFi untuk di rumah. Asalan dibalik saya ingin memasang CCTV sebenernya cukup gak penting sih. Yang pertama alasan utamanya karena saya bingung kucing bisa masuk ke rumah itu lewat dari mana soalnya sudah dipager rumahnya tapi kucing suka masuk ke halaman dan poop di lantai teras rumah saya. Saya udah coba berbagai cara mulai dari naro botol aqua di sekitar teras rumah sampai beli kamper pengusir kucing bernama GoCat (ini bukan produk turunannya GoJek loh yah) tapi tidak ada yang berhasil mencegah kucing masuk. Dengan CCTV, harapannya saya jadi punya informasi akses keluar masuk kucing lewat mana dan melakukan tindakan preventif agar akses tersebut bisa tertutup. Yang kedua sebenernya penting gak penting sih alasannya. Jadi kan saya dan istri sering banget pesen transportasi online, pesen makan online, dan belanja online. Kadang kita suka bingung klo ada yang klakson atau manggil di depan, itu buat kita atau bukan (sebenernya ini bisa pasang bel sih hahaha). Tapi dengan adanya CCTV, kita bisa tahu klo emang ada orang di depan pager kita. Dan tentunya yang ketiga untuk faktor keamanan aja sih.

Untuk tiga alasan di atas, saya coba cari CCTV yang berbasis WiFi yang harganya murah-murah aja. Dari pencarian saya, sampailah ke merk CCTV terkemuka namanya HIK Vision. Ini emang perusahaan spesialis CCTV. Mereka punya lini produk CCTV yang lebih personal used namanya EZVIZ. EZVIZ ini emang positioningnya sebagai tools untuk bikin smarthome yang user friendly karena setupnya mudah dan kaya akan fitur. Mereka punya kamera CCTV, punya action cam, bel yang ada monitornya, dan lain-lain. Kebetulan sebelumnya saya pernah pakai HIK Vision dan so far puas dengan hasilnya jadi saya cukup yakin juga untuk milih merk EZVIZ ini. Ada juga cukup banyak sih opsi WiFi CCTV lainnya seperti ada yang keluarannya keluarga Xiaomi yang cukup populer. Tapi setelah membandingkan fitur, harga, dan pengalaman di area CCTV, saya memutuskan untuk memilih merk EZVIZ.

EZVIZ ini memiliki banyak lini produk kamera berbasis IP. Ada yang hanya kamera saja, ada yang kamera bisa bergerak 360 derajat, ada smart bell juga, sampai action camera pun dia punya. Untuk kebutuhan saya, saya putuskan untuk membeli EZVIZ Mini O 720p, seri paling murah dari EZVIZ dengan fitur yang menurut saya sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan saya. Selama menggunakan EZVIZ Mini O ini, ada beberapa kekurangan dan kelebihan yang saya rasakan.

Saya akan mulai dari kelebihan dulu. Yang pertama, 720p ini gambarnya udah oke banget loh menurut saya. Bahkan saya pun set di settingan kamera standard, gak yang hidef, udah enak banget hasil gambarnya. Fitur lain yang saya seneng adalah aplikasinya. Mobile apps nya enak banget dipake. Untuk login juga bisa tinggal pakai biometric scan kayak fingerprint atau face ID. Dalam satu aplikasi, kita bisa masuk lebih dari 1 kamera. Klo gak salah bisa sampai empat kamera deh. Dan yang paling kerennya, ada fitur motion tracking. Jadi aplikasi ini hanya akan merekam jika terdeteksi ada gerakan. Tak hanya merekam, dia juga akan ngasih push notif ke kita untuk ngasih tahu misalkan ada orang yang masuk ke rumah kita.

Buat yang punya bayi, buat mantau bayi juga bisa. Ada audio dua arah, jadi kita bisa denger dan bisa ngomong via kamera itu. Terus yang menarik, untuk mountingnya, based kameranya terbuat dari magnet. Jadi saya nempelin CCTV ini cukup taro di balik kanopi saya yang terbuat dari besi saja cukup, gak perlu maku-maku. Terus kalau kamu sensitif terkait privacy, gambar yang ada di kamera ini tersimpan di memory card kamu dan terenkripsi. Kode enkripsinya ada di devicenya itu sendiri sehingga orang luar gak bisa nerobos wifi kita dan ambil akses ke CCTV kita semudah itu.

Lalu dari sisi kekurangan, akurasi dari fitur motion tracking ini kurang bagus. Jadi kan kita bisa set area mana yang mau kita track dan area mana yang enggak. Misalkan area jalanan depan rumah kita gak mau kita track nih. Pada kenyataannya, saya sering banget dapet push notif ketika ada mobil atau motor yang lewat depan rumah. Sampai akhirnya, saya disable aja notification dari aplikasi EZVIZ. Atau opsi lainnya, gak usah aktifin push notif. Tapi jadinya kita musti ngetrace timeline manual untuk tahu ada aktivitas apa yang terjadi sepanjang kamera ngerekam. Kalau push notif ini, kita dikasih semacam thumbnail caption gambar ada pergerakan apa. Jadi keliatan ada gambar motor, atau mobil, atau orang di push notif itu. Cuma lebih enak lagi sih klo misalkan fitur motion trackingnya beneran berfungsi jadi dia cuma ngasih push notif di area yang kita set.

Kekurangan lainnya adalah karena ini kamera nyimpen datanya di memory card, jadi klo misalkan saya jadi maling, saya tinggal comot aja kameranya terus ambil memory card nya, beres. Jadi emang naronya harus di posisi yang gak terjangkau banget misalkan fungsinya untuk keamanan. Ada kok seri EZVIZ lain yang memang diperuntukan untuk keamanan sehingga dia pakai kabel lain dan nyimpen di recording set sendiri.

Overall, dengan harga kisaran 350-400rb, menurut saya sih EZVIZ ini sangat memenuhi kebutuhan saya. Udah setupnya mudah, fiturnya kayak, dan aplikasinya enak dipakai. Dibekali pengalaman yang sangat kuat dan lama di dunia persilatan CCTV, harusnya yakin lah sama kualitas merk ini 🙂 Silahkan mencoba.

Iklan
About Adam Ardisasmita (1139 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: