Iklan
My Journal

Pakai Pomade

Halo-halo pembaca setia blog Ardisaz 😀 Kali ini saya mau cerita tentang topik yang jarang saya bahas di blog yakni soal fashion. Dulu waktu SMP saya termasuk anak yang stylish. Era itu, rambut model spike lagi happening banget. Demi menciptakan rambut yang berdiri-berdiri gitu, tentu butuh menggunakan gel rambut. Tapi ketika mulai masuk SMA dan kuliah, saya cenderung semakin cuek dengan penampilan. Bukan yang super cuek juga sih, tapi lebih ke males repot-repot mikirin penampilan.

Jangankan buat mikirin rambut, buat baju aja saya gak mikir. Saya cuma ambil baju apa yang ada di posisi paling atas lemari pakaian. Makanya saya sering banget denger komentar “kok pakai bajunya ini terus.” Ada juga yang komentar katanya saya mirip Steve Jobs atau Mark Zuckerberg yang pakai bajunya sama terus. Padahal mah saya cuma tahu apa yang di bagian paling atas, itu yang saya ambil. Makanya istri saya kadang suka iseng merotasi baju di lemari pakaian saya biar gak itu-itu terus yang diambil :p

baca juga : Jarang Menggunakan Kemeja

Pekerjaan saya yang di lingkungan startup pun membuat saya jadi semakin tidak perlu pusing-pusing tentang penampilan. Di kantor juga anak-anak kaosan, celana pendekan, pokoknya santai semua. Saya aja cuma punya kemeja dikit sekali (dan itu pun hampir tidak pernah saya pakai). Ya sesekali rapih klo ada meeting ketemu client atau ada acara formal. Tapi ya sisanya sama sekali gak begitu musingin pakai pomade.

Pomade Ubersuave

Pomade Ubersuave

Lalu suatu ketika, saya ditawari oleh morebymorello, sebuah brand clothing gitu, untuk nyoba produk pomade mereka yang namanya ubersuave hair pomade waterbased. Awalnya saya ragu diterima gak yah, orang gak pernah make pomade juga. Tapi ya klo dikasih ya gak nolak sih, itung-itung nyoba-nyoba. Sebenernya udah dapet produknya dari dua minggu yang lalu, tapi waktu itu rambutnya masih agak gondrong. Baru sempet potong rambut seminggu yang lalu, terus nyobain deh pakai Pomade.

Kalau komentar istri sih sama aja, cuma rambut saya jadi lebih keras dan kaku gitu. Bahkan klo abis naik grab bike pake helm, pas turun rambutnya tetep keras. Hahaha Saya pribadi juga gak ngerasa ada yang beda, ya keliatan lebih rapih sih, tapi ya nothing spesial. Cuma enaknya gak perlu nyisir ato ngerapihin rambut seharian :p Justru yang komentar teman-teman saya. Waktu kemaren di Surabaya ngisi acara, ada teman saya yang bilang klo lebih bagus model rambut begini dibandingkan yang kemaren. hahaha

Terus klo dibandingkan dengan era saya SMP dulu pakai gel rambut, pomade ini cenderung lebih gampang bersihinnya dan gak lengket. Katanya karena dia waterbased, jadi klo kena air mudah dibilasnya. Klo dulu jaman pakai gel, harus keramas ampe bersih banget baru ilang tuh gelnya di rambut. Dan klo gel, misalkan udah kering, suka ada flake-flakenya gitu. Klo pomade ternyata enggak. Terus pertanyaannya, apakah akan dipakai lagikah pomadenya? Yaa,, klo gak males aja. Hahaha so far sih masih bisa konsisten klo mau keluar yang agak penting dipake, tapi klo enggak mah ya ngapain. Kalau kamu mau coba pomade yang saya pakai ini, bisa klik link ini untuk beli dan nyobain. Yang jelas sih klo dibandingkan gel rambut, pakai ini lebih praktis, rapih, dan tahan lama. Kalo ada yang mau nyobain pomade ini, bisa langsung beli di sini ya.

Iklan
About Adam Ardisasmita (1205 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: