My Journal

Waktu Yang Tepat Untuk Nyetir Jakarta Bandung

Seminggu sekali saya ada jadwal untuk ke Bandung. Kalau sebelum punya anak, saya biasa dua hari di Bandung. Tapi semenjak Jenna lahir, saya pulang pergi Jakarta-Bandung. Berhubung seringkali di Bandung jadwalnya dinamis dan perlu mobilitas, saya memilih untuk nyetir sendiri. Enaknya sih emang naik travel, tapi unsur ketidakpastiannya lebih tinggi. Pernah saya mau ada meeting agak pagi, berangkat jam 5, eh tiba-tiba travelnya dicancel jadi jam 9 -_- Terus juga sering banget nyetirnya ugal-ugalan sampai bikin mual.

baca juga : [Review] Krakaline, Travel Murah Jurusan Tangerang Selatan – Bandung

Nah untuk pulang pergi nyetir ke Bandung, timingnya harus pas kalau tidak mau capek di jalan. Untuk berangkat, sebisa mungkin sebelum jam 6 udah masuk tol Cikampek. Jadi kalau saya, jam lima teng harus udah jalan. Karena kalau di atas jam 6, bisa agak padat di pintu tol Cikarang Utama. Malah padetnya bisa dari Bekasi. Dan daerah situ entah kenapa rawan kecelakaan bagi para truk. Walaupun sepanjang jalan ke Bandung sebenernya cukup rawan kecelakaan atau perbaikan jalan yang lumayan mengganggu. Tapi kalau berangkat jam 5 pagi, biasa saya jam setengah 8 sudah sampai di Pasteur. Dan ini pun saya sudah coba eksperimen berangkat di jam lain seperti jam 6 sampai jam 10 dan emang paling enak ya jam 5 ini. Di Pasteur juga sudah tidak padat.

Lalu untuk pulangnya ini lebih tricky. Yang jelas triknya adalah harus sampe Jakarta setelah rush hour beres. Dan satu lagi yang suka terlewat, harus menunggu Pasteur agak sepi dulu. Karena kalau misalkan mau ngincar rush hour beres jam 8 di Jakarta, kita berangkat dari Bandung jam 5, maka kita akan tertahan di Pasteur cukup lama. Jadi menurut saya, waktu yang paling ideal adalah start dari Bandung jam 7 maleman gitu. Enggak sepi sih Pasteurnya, tapi juga gak macet banget. Biasa kalau jam 7 gitu, di tol sepi, sampe Cikarang Utama juga udah sepi, di JORR juga sepi. Kalau ada macet, biasanya karena ada kecelakaan atau perbaikan jalan atau bus/truck yang ngambil lajur cepat.

baca juga : Tips Untuk Naik Travel Jakarta-Bandung Dengan Nyaman

Kalau opsi jam 7 malem kita sebenernya masih agak padat, opsi yang lebih menarik lagi itu di atas jam 9 malam. Ini jalanan super lenggang dan gak akan capek secara fisik nyetir pulang. Tapi di sini lebih banyak capek mental. Yang pertama mental untuk menjaga kecepatan walaupun di depan kosong banget. Lalu menjaga mental untuk hati-hati sama pengendara mobil yang agresif. Dan yang paling harus sabar adalah kalau ada rombongan truk lambat yang nutupin semua lajur karena merasa jalannya sepi. Hehehe

Oh ya, kalau mau nyetir PP gini, tips saya adalah lakukan power nap sebelum nyetir. Saya selalu tidur sekitar 15-30 menit dulu sebelum nyetir supaya fit di jalan. Kalau emang gak sempet karena kesibukan. kalau ngatuk pastikan ke rest area dan power nap dulu. Karena nyetir sambil ngantuk di jalan tol Jakarta Bandung malem-malem itu kombinasi yang berbahaya. Bukan hanya untuk diri sendiri, tapi bisa juga membahakan orang lain. Ohya sama satu lagi tips dari saya, gunakan eToll Card. Lumayan menyingkat antrian di gerbang tol Pasteur pas ke Bandung dan di gerbang tol Cikarang serta Cikunir pas pulang ke Jakarta. Cara pakainya, pas di gate kita harus ambil kartu, kita tempelin etoll card kita. Nanti gerbang akan otomatis kebuka dan kartu di mesin masuk lagi ke dalem (supaya gak dobel kita bawa kartu). Nanti pas di GTO, tinggal ditempel lagi. Pastikan saldonya cukup yah 😀

Iklan
About Adam Ardisasmita (1204 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.
%d blogger menyukai ini: