My Journal

Pengalaman Memilih TV Ideal Untuk Nonton dan Main Game Di Tahun 2021

Udah hampir 2 tahun kita karantina gak bisa kemana-mana sehingga aktivitas banyak dihabiskan di rumah. Untuk itu, hiburan di rumah juga perlu memadai agar kesehatan mental kita terjaga. Sebenernya, di rumah juga udah ada TV sih, satu buah, di kamar. Ukurannya 32″, merknya LG, dan usianya udah dari tahun 2008 sejak saya ngekos dulu di Bandung :p Luar biasa sih TV itu masih awet. Bisa dipake main PS4 dan bisa juga buat streaming Youtube, Netflix, dan Disney+ pakai Chromecast. Tapi dulu itu cukup. Karena dulu saya masih hanya berdua dan aktivitas juga banyakan di luar rumah. Dengan sekarang udah punya anak dan aktivitas banyak di rumah, kayaknya perlu punya TV yang lebih proper di living room.

Sebelumnya disclaimer dulu. ini hal yang selalu saya ulang-ulang yah. Tidak ada satu gadget terbaik, yang ada adalah gadget yang sesuai dengan kebutuhan kita. Jadi walopun di tulisan ini saya memutuskan suatu merk dan tipe itu terbaik buat saya, belum tentu itu juga yang pas buat kalian yah. Cuma saya akan share variable apa saja yang jadi pertimbangan dan buat saya prioritas dalam menentukan gadget yang ingin dibeli.

Ketika saya memilih TV, yang jadi pertimbangan pertama adalah budget. Ketika kita punya range budget tertentu, maka kita bisa mengelimnasi banyak opsi lainnya. Lalu yang kedua adalah ukuran. Bagi saya, ukuran layar TV ini gak bisa terlalu besar karena ruang yang akan dipakai sebagai living room lebih melebar instead of memanjang sehingga jarak ideal TV berbanding inch sangat penting. Lalu berikutnya adalah smart feature. Saya cari yang di dalamnya ada Netflix, Disney+, dan Youtube sehingga gak perlu colok chromecast lagi klo mau streaming. Lalu juga penting ada fitur Airplay nya karena klo sekolah online, bisa langsung di stream ke TV. Lalu fitur utama juga bagi saya adalah 4K HDR. Sebenernya pengen yang 120hz, tapi harganya masih mahal dan game-gamenya juga belum banyak yang 4k 120hz jadi yaudah 4K HDR 60hz aja gpp. Kemudian sebenernya saya gak begitu pengaruh sih tentang jenis panel layarnya karena bagi saya kualitasnya gak beda jauh di mata saya. So, mari kita bahas satu-satu yah 🙂

Cara Memilih Ukuran Layar TV

Ukuran layar TV itu range nya start dari 24 inch sampai ke yang terbesar sekarang ada 85 inch. Yang utama adalah mengukur jarak nonton dari TV dengan tempat kita duduk. Ada namanya tabel perbandingan antara ukuran layar TV, resolusi TV, dan jarak yang ideal untuk menontonnya.

Semakin besar ukuran TV nya, jarak idealnya akan semakin jauh. Tapi semakin tinggi resolusinya, jarak nontonnya semakin dekat. Misal nih, TV 55″, kalau yang 720p nontonnya di jarak 3-5,5 meter idealnya. tapi klo 55 inch UHD, di 1,2-1,8 meter masih oke. Paling enak sih dateng ke toko TV langsung, terus ngerasain yah. 4

Kebetulan klo saya, jarak nontonnya ada di 2 meter. Dan saya pakai TV nya untuk main game, jadi ukuran layarnya harus gede. Karena Head Up Display di game itu kecil-kecil. Awalnya pengen yang 55 inch. tapi pas nyobain di toko, nonton 2 meter kurang di TV 55 inch berasa kayak nonton bioskop dari deket. Mata kita gak bisa ngeliat full seluruh layar. Jadilah saya memutuskan untuk cari yang di bawah 55 inch, antara 49-50inchi.

Smart Features Yang Ada Dalam TV

Di era digital gini, smart feature jadi sangat penting. Caranya kita punya TV yang smart ada tiga. Pertama kita beli TV yang gak pinter, tapi kita colok Google TV atau Apple TV biar smart, atau kita beli TV yang pakai operating system Android (android TV), atau kita beli Smart TV. Kelebihan smart TV apa sih? Ya kayaknya hari gini kita orang udah gak pakai antena lagi yah klo nonton, tapi pakai internet. Nah Smart TV ini bisa ada aplikasi streaming di dalam TV kita jadi klo mau nonton Netflix ato Youtube, bisa langsung dari TV.

Kalau gitu, pilih colok Google TV/Apple TV, beli Android TV, atau beli Smart TV? Nah ini pelik sih hahaha Karena buat ku sih tiga-tiga nya sama aja tergantung kebutuhan yah. Enaknya pakai Chromecast atau Google TV, itu kita bisa jadiin HP kita sebagai remote untuk ngecast video dari HP kita ke TV. Minusnya, kita jadi gak bisa nonton di HP sendiri karena Netflixnya lagi dipake cast ke TV itu. Kalau Android TV, enak sih kayak punya HP android dalam bentuk layar aja. Bisa diinstal berbagai apps juga. Tapi minusnya, dibandingkan Smart TV, responsivitasnya lebih rendah. Dan lagi, klo di Android TV, misal kita lagi nonton, terus mau navigasi pindah ke apps lain, itu layar yang kita tonton harus diclose dulu. Kalau Smart TV, menu apps kita apa aja bisa kita buka tanpa perlu matiin layar yang lagi aktif. Nah yang terakhir Smart TV. Smart TV itu sekarang leadernya ada dua, LG dengan Web OS dan Samsung dengan Tizen OS. Dua-duanya fitur smartnya 11-12 lah.

Kalau saya, udah jelas mau cari TV yang Smart yah. Tinggal pilihannya mau Android TV atau Smart TV. Kalau Android TV enaknya bisa cast kayak chromecast juga sih. Tapi buat apa casting lagi klo bisa ada apps nya langsung di dalam TV nya kan? Akhirnya saya pilih mau OS yang embeded aja either LG punya atau Samsung punya. Toh di dua2nya kebutuhan saya terpenuhi kok, ada Netflix, ada Disney+, ada Youtube, bisa Airplay 2, bisa konek ke smarthome system di rumah saya, udah itu aja.

Membandingkan kualitas panel TV

Ngebahas panel ini sebenernya agak sulit buat saya karena ketika saya dijejerkan dengan dua TV dengan panel yang berbeda, buat saya sama-sama aja. Hahaha mirip kayak orang denger lagu, ada yang harus Audiophile ada yang enggak juga gak masalah. Jadi emang ini kualitas panel bergantung dari mata orang aja sih. Jadi saya cuma akan bahas itu sedikit. Tapi ada dua faktor yang buat saya sangat berasa, yakni resolusi dan refresh rate. Jadi kita mulai dari situ dulu yah.

Resolusi ini gampangnya kayak klo kita lagi nonton youtube, suka ada tuh pilihan mau nonton di 240p, 360p, 480p, 720p, 1080p, 1440p, atau yang terbaru 2160p. Biasa klo HD definition itu yang 720p, klo yang 1080p disebut Full HD, terus di atas itu 4K atau Ultra High Definition (UHD), terus di atasnya skg ada 8K. Kalau mau beli TV untuk 5 tahun ke depan, kayaknya harus standby dengan yang 4K karena konten 4K sudah semakin banyak dan lumrah. Nah yang menariknya lagi justru di refresh rate.

Film-film itu biasanya diproduksi dengan jumlah frame 24-30 frame perdetik. Itu kenapa mata kita, walaupun gak bisa menangkap tiap frame dalam satu detik itu, udah terbiasa dengan 30 frame perdetik. Tapi game-game saat ini banyak yang mengincar standar FPS di 60 frame perdetik. Ini udah bukan lagi soal mata, tapi soal otak. Otak kita bisa menangkap perbedaan perubahaan frame yang tidak tertangkap mata. Sehingga nonton tv atau main game dengan FPS 30 dibandingkan dengan FPS 60 akan amat sangat jauh berbeda feelnya. Nah, ini sekarang teknologi masa depan yang ada di PS5 bakal support 120 FPS dengan teknologi HDMI 2.1. Feel main game 60 FPS aja udah bikin wow otak kita, apalagi FPS 120.

Nah kalau saya, yang jelas 4K is a must. Tapi 120 FPS ini yang agak tricky. Harga teknologi 120 FPS ini masih kayak harga TV 4K 5 tahun yang lalu. Terus game-game yang support 120 FPS ini masih dikit banget. Bisa perform di 60 FPS aja udah bikin game developer berdarah-darah hahahaha. Jadi kayaknya dalam 5 tahun ke depan, masih belum akan mainstream 120 FPS ini kalau mau beli dari sekarang juga. Jadi saya pun dengan 4K 60 FPS its okay.

Lalu soal panel, secara umum panel sekarang dibagi dua yah, LCD dan LED. Mereka udah pada bisa 4K 60 FPS juga. Cuma simpel nya pembagian kualitasnya nih yang paling bawah ada LCD dengan branding UHD. Ini entry level klo mau nikmatin 4K bisa dari sini. Terus ke atas dikit, tiap merk beda-beda sih brandingnya. Klo di Samsung serinya namanya QLED klo di LG serinya NanoCell. Dia masih LCD juga, tapi udah pakai teknologi full array dan bisa local dimming jadi warna nya lebih cerah dan kontras. Di atas itu, ada LED yang brandingnya disebut OLED. Pas di toko, saya nonton Samsung UHD dengan samsung QLED sebelah2an gak gitu ngepek sih, jadi actually UHD pun bagi saya no problem.

TV Apa yang akhirnya saya beli?

Rekap kebutuhan saya, 4K 60hz, SmartTV, dan max 50″, akhirnya pilihan saya jatuh ke LG NanoCell seri 80. Ukurannya pas, kebutuhan resolusinya pas, fitur smart nya nice, dan agak sedikit upgrade dari UHD ke NanoCell. Kenapa? Karena posisi TV saya ada di ruangan yang cukup terang dan banyak cahaya matahari masuk sehingga butuh layar yang lebih bagus untuk situasi itu. Dan kenapa LG, bukan Samsung. Pertama saya sudah pernah pakai LG dan awet banget jadi saya setia sama merk itu lah hahaha. Kedua karena yang samsung QLED ukurang paling kecil 50″ sedangkan yang LG NanoCell ada 49″ inch nya hahaha cuma beda satu inchi sih :p

Rekomendasi saya klo temen-temen mau beli TV untuk lima tahun ke depan, bisa ke Samsung seri UA8000 yang paling ekonomisnya. Atau klo mau yang future proof, bisa Sony X90H (seri lama dari X90J) karena katanya bakal bisa 4K 120hz, atau kalau mau cari budget TV, bisa cek TCL. Itu merk juga jagoan dan lagi naik daun dengan harga murah. Tapi itu next post aja deh hehehe

About Adam Ardisasmita (1246 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Vice President Asosiasi Game Indonesia | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: