Iklan
My Journal

[Travelling] Korea Day 6: The Last Day

Sebenarnya saya sudah berniat menyudahi saja tulisan ini di day 5 karena sudah tidak ada objek wisata menarik lainnya yang bisa saya share. Tapi ternyata banyak yang request lanjutan dan ending dari travelling ke Korea ini, jadi spesial bagi para pembaca setia saya, saya berikan tulisan terakhir ini, plus nanti satu tulisan bonus, khusus untuk kalian 🙂 hehehe enjoy

Mencari Kaos I Love Korea

Hari terakhir di Korea memang kami gunakan untuk habis-habisin WON buat beli oleh-oleh dan pernak-pernik lainnya. So far oleh-oleh udah banyak kami beli di Nandaemun Market kemarin. Ada satu benda yang kayaknya jadi benda wajib saya dan istri klo travelling yakni seri kaos “i Love”-nya Giordano. So far kami berdua udah punya I Love KSA (king saudi arabia), I Love SG (Singapore), I Love HK (Hongkong), dan I Love ID (Indonesia). Ke Korea harapannya bisa dapet I Love SK (South Korea), tapi ternyata di gerai-gerai Giordano Korea gak ada yang jual -_- Akhirnya kami turunkan sedikit standarnya, jadi yang penting ada Korea-Koreanya deh T-Shirtnya. Kami keliling Myeongdong gak ada lah satupun T-Shirt berbau Korea yang bagus (bukan yg di kaki lima yah). Adanya malah Tokyo, California, New York, London, dan lain-lain. Haduh, kecewa sih gak nemu seri kaos I Love-nya, tapi yasudah lah. Belanja yang lain-lain saja.

LINE Store di Korea

Di sela-sela pencarian oleh-oleh, kami melihat ada LINE Store di sebuah mall di MyeongDong. Di LINE Store ini jual berbagai pernak-pernik lucu mulai dari T-Shirt, notes, boneka, gantungan kunci, dan banyak lagi merchandise lucu dengan karakter-karakter khasnya LINE. Saya dan Istri tapi justru lebih tertarik main Gatchanya :p Dengan modal koin 2000 won, kita bisa muter 1 Gatcha. Nah dari situ hadiahnya adalah gantungan HP LINE. Saya dapet satu dan Istri dapet satu (walaupun item yang diincer istri gak dapet). Lumayan lah dapet benda lucu buat di taro di HP dari LINE.

Btw si LINE Store ini satu mall dengan toko yang ngejual aksesoris SM Entertainment gitu. Tapi harganya gila, super overprice banget. Baju aja satunya bisa 300rb-an cuma gara-gara ada muka artis Koreanya. Kayaknya ini alasan kenapa saya jarang ngeliat baju artis Kpop di pinggir jalan, curiga saya sih itu toko-toko bajakan dikejer abis sama raksasa SM sehingga klo mau punya  TShirt gambar artis harus beli dengan harga mahal dari mereka -_- klo di Indonesia mah tinggal ke konveksi baju, sablon, beres deh. hahaha

Osulloc, Teh Gaulnya Korea

Hari ini saya juga nyobain teh Ossuloc di Myeongdong. Agak bedak konsepnya dengan Ippodo di jepang yang tradisional, Osulloc di korea ini lebih modern, kayak starbucks tapi buat teh kali yah. Di sini ngejual berbagai macam jenis teh, jadi so pasti saya kegirangan banget main ke sini. Terus teh-teh premiumnya juga ada dijual di sini. Bahkan ada yang harga satu setnya 100.000 Won. Siapapun yang mau beliin saya teh itu, mari silahkan silahkan :p Saya cobain green tea latte di sana dan yang jelas rasanya enak dong. Selain itu saya juga bawa pulang tumblr unik dari Osulloc yang khusus didesain untuk teh. Jadi dia ada saringan tehnya gitu di bagian atas buat yang pengen nyeduh teh langsung dari tumblrnya 🙂 Udah gitu desain dan bahannya elegant banget :’) Terharu.

PizzaHut Canggih

Bayar pake NFC

Bayar pake NFC

Malemnya kami makan di PizzaHut di myeongdong. Setelah puas berkeliling-keliling seharian dan belanja sana-sini, bener deh Won kami tinggal dikit banget :p Bahkan tadinya niat mau bawa pulang si kondisioner maut yang harganya 20.000 won aja kita udah gak ada duit. Kalau misalkan besok ternyata kartu kita gak bisa dipake buat bayar bis shuttle ke Bandara pun kita udah gak ada sisa cash untuk bayar bis, hahaha jadi kayaknya hari ini bener-bener penghabisan. Karena itu kami milih makan di Pizzahut aja biar gak mahal. Hehehe

Walaupun harganya standar, pizza hut di Korea ini canggih banget. Canggih yang pertama, pelayannya bisa kita panggil pake bel. Canggih yang kedua, klo kita pencet bel itu, bukan bunyi yang terdengar, tapi notifikasi masuk ke sejenis smartwatch milik pelayannya. Dia bisa langsung tau ini meja nomer berapa yang manggil. Canggih nomer tiga, bisa bayar langsung dari HP pake NFC 😀 hahahaha gaul banget. Boro-boro di Indonesia mah, klo manggil mbaknya musti teriak-teriak sambil melambai-lambaikan tangan ke udara.

Packing Pulang

Sampai hotel kita sengaja gak mau terlalu malem karena mau beres-beres. Sebagian besar barang kita udah kita rapihin sih dari paginya sehingga pas malem gak buru-buru. Langsung deh keliatan, koper kita berdua jadi super gendut gara-gara ketambahan barang belanjaan baru :p Untung pas berangkat udah sengaja dikasih space biar kalau mau bawa oleh-oleh masih ada tempat. Terus yang bikin repotnya lagi, kami terpaksa masukin koper ke bagasi pesawat gara-gara istri belanja banyak kosmetik yang mana gak boleh dimasukin kabin pesawat.

Terus yang paling gak masuk akal, sekitar jam lima sore kami dapet SMS dari AirAsia bahwa penerbangan yang seharusnya jam setengah 10 pagi di delay jadi jam 2 siang. Padahal kami harus transit ke malaysia dulu dan dari sana harus langsung terbang ke Jakarta. Klo berangkat jam 10 pagi, di KL kami ada waktu sekitar 3-4 jam. Berhubung ini delaynya juga 4 jam sendiri, kami langsung panik ini gimana nasibnya. Saya telpon AirAsia gak diangkat (karena sudah malam di Indonesia), email gak dibales (sampe hari ini gak ada balesannya), dan mention twitter juga gak digubris. Rencananya besok pagi-pagi mau langsung ke counter Air Asia biar dapet kejelasan, tapi ternyata malah lebih gak jelas. Kalau berpikir ketidak jelasan ini udah bikin pusing, ada satu persitiwa lagi yang bikin jauh lebih emosi dengan maskapai Air Asia ini. Tunggu tulisan terakhir saya tentang Travelling ke Korea hari terakhir nanti yah 🙂

Iklan
About Adam Ardisasmita (1204 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

3 Comments on [Travelling] Korea Day 6: The Last Day

  1. wah parah juga nih air asia…..

    Suka

  2. permana sidik // 12/11/2014 pukul 6:26 am // Balas

    cerita ketujuhnya mana? kok gak ada….

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: