My Journal

Masalah Terbesar Dari Blockchain Game

Blockchain sekarang sedang menjadi salah satu teknologi yang berkembang dengan pesat. Saya sendiri baru pertama kali mengenal blockchain di tahun 2021. Awalnya saya kesulitan untuk belajar dan melihat potensi teknologi blockchain karena di masa itu banyak sekali influencer yang melakukan pom-pom terhadap produk yang memanfaatkan teknologi blockchain demi mendapatkan keuntungan. Jadi sangat sulit bagi saya untuk bener-bener memahami apa itu blockchain dan bagaimana kita bisa memanfaatkan blockchain untuk membuat sebuah produk, terutama video game, yang menarik.

Mirip kayak teknologi internet, orang-orang gak peduli dengan teknologinya. Mau itu 3G, 4G, 5G, 6G, dll, yang penting bagi pengguna adalah apakah saya bisa nonton video dengan lancar, apakah saya bisa video call tanpa putus-putus, apakah saya bisa main game online tanpa gangguan, dan lain-lain. Di blockchain juga gitu, orang-orang gak peduli dengan decentralized, immutable, smartcontract, dan lain-lain. Gamer hanya peduli, gimana saya bisa main lebih seru. Jadi selama teknologi blockchain belum bisa menjawab hal tersebut, gak ada gunanya kita menggunakan blockchain pada sebuah game.

Dan saat ini kan banyak banget tuh project-project game dibangun di atas blockhain. Ada yang nyebut GameFi lah, ada yang nyebut web3 game lah, ada yang nyebut play-to-earn game lah, dan masih banyak lagi jargon lainnya. Pertanyaannya, apakah produk-produk tersebut menjawab kebutuhan gamer? Apakah mereka berhasil menyematkan blockchain sebagai value added dari sebuah game? Nah ini yang akan kita bahas.

Problem terbesar dari blockchain game yang banyak beredar, dan mungkin beberapa yang sempat populer, adalah model money game. Model money game ini membuat orang-orang yang bermain game tersebut bukan karena mereka senang bermain game, tapi karena mereka ingin mendapatkan uang dari game tersebut. Istilah yang banyak disebut adalah play to earn. Bagaimana konsep game nya? Konsep game nya biasanya gak penting. Yang penting adalah kita beli NFT dari game tersebut, lalu waktu yang kita gunakan untuk bermain menggunakan NFT tersebut akan memberikan reward. Dari sisi game economy, kita tentu bertanya-tanya, datangnya darimana reward tersebut? Dari konsep tokenomicnya. Dimana demand semakin tinggi terhadap NFT dan token tersebut, maka harga tokennya semakin naik. Masalah dari skema ini ada dua. Yang pertama, karena game design nya tidak penting (tidak fun) maka motivasi orang bermain adalah untuk earning. Yang kedua, karena reward yang didapat bergantung dari demand, ketika growth dari user tidak bertambah = demand tidak meningkat, maka model ini tidak sustain. Sehingga baik gamer, maupun spekulan, tidak akan bisa bertahan dalam jangka waktu lama dalam model ini.

Problem kedua adalah generatif NFT. Hampir mirip kayak model pertama, banyak sekali project blockchain game yang gameplay nya belum ada, tapi udah jualan generatif NFT. Hal ini menjadikan komunitas yang terbangun adalah komunitas spekulan yang ingin flipping NFT mereka, once game nya jadi. Pertanyaannya, apakah game nya akan jadi? Orang project-project game triple A aja banyak yang belum rilis harus sudah dicancel. Pertanyaan keduanya, kalaupun jadi, apakah game nya akan bagus? Kalau game nya gak bagus, orang-orang juga gak akan mau main dan akhirnya game nya sepi. Gamers gak mau main, spekulan juga gak bisa ngapa-ngapain klo gak ada demand dari NFT game tersebut. Apalagi klo yang format NFT nya generatif, cuma random dari beberapa aset. Gamers itu biasanya sangat memvalue art dari game sehingga konsep generatif cenderung tidak cocok. Gamers memiliki nilai sentimental yang kuat terhadap art dan aset dari dalam game. Sehingga aset generatif ini munkin tidak akan resonate dengan most of gamers.

Problem ketiga adalah membangun komunitas based on grinding. Saya ikut banyak sekali project game di discord yang melihat aktivitas komunitasnya mostly grinding untuk hal-hal yang gak jelas. Mention di twitter lah, bikin meme lah, main kuis-kuis lah, dan lain-lain. Udah gitu, karena banyakan gamenya belum ada, goal dari grinding itu adalah untuk mendapatkan whitelist di koleksi NFT nya nanti. Hanya orang-orang yang grinding ikutin segala hal yang diminta di discord itu yang boleh BELI, boleh beli doang loh yah, bukan dapet. Balik lagi, model gini hanya akan attract spekulan. Mereka rela tuh ngelakuin hal itu karena mereka berharap bisa beli NFT nya, lalu bisa dijual dengan harga lebih mahal. Ini saya liat banyak banget grup discord PFP project yang menjelang minting NFT nya, wah itu komunitasnya super aktif dan super rame. Abis rilis NFT nya, pada lesu dan marah-marah karena harga NFT nya turun. Saya sebagai gamer juga jadi males yah liat komunitas discord yang isinya ngeluh terus karena harga NFT nya turun.

Nah jadi klo based on tiga problem di atas, dimasa depan, kita perlu project game blockchain kayak apa sih?

Yang pertama, kita perlu project game yang memang benar-benar fokus ke game nya. Mereka gak ngomongin dulu tokenomic dan gak ngomongin dulu whitelist atau minting NFT, mereka fokus develop game yang fun to play. Pokoknya klo ada project game blockchain yang jualan NFT atau Token sebelum ada game nya, mending hati-hati deh. Beneran gak tuh team nya passionate dan mau deliver game nya? Karena banyak juga yang cuma rugpull. Begitu NFT nya kejual, gak tahu game nya kapan rilisnya. Jadi penting banget untuk ngeliat track record dari studio gamenya. Klo mereka emang udah punya kapabilitas bikin game, boleh lah klo mau beli NFT nya.

Yang kedua, ini juga penting. Kita perlu ngeliat penggunaan blockchain di dalam game nya. Kadang ada yang maksa jualan NFT, terus NFT itu bakal punya utility di dalam game nya. Kalau begitu, yang akan tertarik dateng biasanya spekulan. Tapi ada project-project yang bener-bener menggunakan blockchain untuk menambah value dari game nya. Yang kalau gak pakai blockchain, value tersebut gak bisa dicapai. Nah project-project game yang kayak gitu yang menurut saya bakal menarik untuk dinantikan. Kalau cuma makai blockchain karena blockchain bisa gitu, tapi sebenernya pakai teknologi lain juga bisa, menurut saya itu bukan value added dari blockchain.

Di tengah maraknya blockchain game yang ada di pasar, ada gak sih project yang bener-bener menarik buat gamer untuk kita pantau? Jawabannya ada dong! Ada dua project yang saat ini sedang masuk radar saya dan saya sangat tertarik untuk melihat perkembangannya. Alasannya adalah yang pertama project ini dibangun oleh tim yang terbukti capable membuat game sehingga timnya memang game developer, bukan sekumpulan spekulan yang tiba-tiba mau bikin game. Alasan kedua nya adalah project ini fokus di deliver experience dari game nya. Ada sih yang udah mau jualan NFT nya duluan dan ini agak sedikit saya sayangkan. Tapi to be fair, mereka gak butuh uang dari NFT tersebut. Mereka cuma ingin menggunakan NFT sebagai part of grow with the community. Niatnya mereka ingin menjadikan holder NFT ini jadi kayak battle pass gitu. Cuma yang begini sebenernya sangat rawan menarik spekulan dan bikin komunitasnya jadi gak seru. Apa sih dua project itu? Yang pertama yang saya amat sangat nantikan dan dukung projectnya adalah Mythic Protocol. Ini no babibu bullshit token or NFT, just pure fun game. Mereka udah ngeluarin pre-alpha build dan itu SERU BANGET! Hades tapi shooter. Gimana mereka pakai blockchain juga menurut saya menarik. Mereka pakai blockchain utk legacy dari item di dalam game. Ini sangat relate tipe gameplay nya dan bener-bener cocok menggunakan blockchain sebagai tools utk record legacy dari itemnya. Mythic Protocol so far adalah everything right with blockchain game so far πŸ™‚ Project kedua yang saya juga tertarik adalah Mighty Heros dari MightyBear. Disclaimer dulu, MightyBear adalah mentor saya di IGDX tahun lalu jadi saya mungkin agak bias. Tapi CEO nya selalu mention kalo dia ingin bikin healthy community, mau menggunakan blockchain untuk nambahin value added, dan sama-sama sependapat klo konsep play to earn itu gak sustainable. Saya tertarik banget sama Mighty Heroes karena game-game nya yang sebelumnya, yakni butter royale dan disney melee, itu seru banget. Dan mereka juga abis fundrising 10juta USD dollar, jadi gak yang dalam konteks butuh jualan NFT utk rugpull.

Harapan saya semoga ke depan bisa lebih muncul lagi game-game yang emang menggunakan blockchain untuk nambahin value dari game tersebut. Dan untungnya, karena sekarang lagi bear market, kita bisa liat game-game yang cuma pengen ngincer spekulan pada bertumbangan. Ini jadi bagus karena noice-noice di market dari para influencer yang over promised ini bisa hilang juga πŸ™‚ Mari kita nantikan lebih banyak lagi game developer yang memanfaatkan teknologi blockchain untuk game nya dengan benar!

About Adam Ardisasmita (1256 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Vice President Asosiasi Game Indonesia | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

1 Comment on Masalah Terbesar Dari Blockchain Game

  1. Kalau filosofi game terkait blockchain Saya ikut itch.io yang menegaskan tidak melirik NFT.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: