Iklan
My Journal

Cara Mendaftar Asuransi BPJS Kesehatan Individu

Sebagai warga negara yang baik, saya dan Dea mencoba mendaftarkan diri untuk BPJS kesehatan. Sebenernya kami sama-sama ada asuransi dari kantor yang benefit dan cara pakainya lebih praktis dibandingkan BPJS, tapi ya hitung-hitung untuk emergency dan gotong royong dengan masyarakat di Indonesia, saya coba beranikan diri untuk mendaftar sendiri BPJS ini.

Sebelum mendaftar, saya sudah mencari informasi di internet betapa hebohnya proses pendaftaran ini karena jumlah pendaftar tiap harinya sangat tinggi. Untuk itu, saya pastikan seluruh kelengkapan harus sudah siap semua terlebih dahulu baru datang ke lokasi. Bahkan saya unduh formulir pendaftarannya sebelum ke loket.

Suasana di kantor pendaftaran BPJS

Suasana di kantor pendaftaran BPJS

Sebenarnya, kita bisa saja melakukan pendaftaran online yang hasilnya nanti adalah print out bukti pendaftaran yang tinggal di tukar. Tapi waktu saya mau daftar, saya sekalian mau tanya gimana cara ngedaftarin bayi yang masih di kandungan (katanya kalau sudah usia 6 bulan bisa). Yaudah deh sekalian saja saya daftar langsung ke lokasi karena klo via online gak difasiltasi untuk fitur tersebut.

Kelengkapan yang saya siapkan adalah sebagai berikut:

  • FC KTP
  • FC KK
  • FC rekening tabungan (BNI/Mandiri/BRI)
  • Foto berwarna 3×4
  • Formulir Pendaftaran

baca juga: Cara Memperpanjang STNK

Untuk mendaftarkan diri, harus satu keluarga di dalam KK di daftarkan. Lalu kita harus datang ke cabang yang sesuai dengan alamat KK/KTP kita berada. Dan satu lagi, jangan unduh formulir dari webnya. JANGAN! Karena ternyata pas sampai sana, disuruh isi formulir lagi yang template terbaru katanya -_- Jadi saya dateng ke sana agak siang, sekitar jam 10. Antrian udah super panjang dan padet banget. Akhirnya cuma ambil formulir terus pulang biar isi formulir di rumah.

Suasana Antrian sampai keluar-luar

Suasana Antrian sampai keluar-luar

Terkait formulir ini, dipastikan juga pas di kantor udah dapet info faskes tingkat 1 mana yang mau kita pilih. Jadi klo BPJS itu, misalkan kita sakit, harus ke klinik/puskesmas terdekat dulu. Klo di situ harus dirujuk, baru dikasih surat untuk ke rumah sakit. Gak bisa langsung ke rumah sakit. Nah daftar faskes itu saya nemunya di kantor BPJS ini. Gak tau deh di web ada ato enggak klo lagi daftar online.

baca juga: Cara Mengurus Pembuatan Kartu Keluarga Baru

Hari berikutnya saya datang lebih pagi, pukul 8 (buka jam 7.30). Itupun saya udah dapet antrian ke 21. Untung ada ibu yang berbaik hati ngasih antrian ke sekian belas kepada saya :’) Akhirnya saya juga berikan antrian saya ke bapak-bapak lainnya (pay it forward). Tapi intinya, dateng harus super pagi klo nggak antrian bakal udah super panjang dan sumpek. Saya nunggu dipanggil urutan saya sekitar 45 menit sampai 1 jam kalau tidak salah 😥

Mesin ambil nomer urut, harus sigap begitu dateng langsung pencet :p

Mesin ambil nomer urut, harus sigap begitu dateng langsung pencet :p

Pas dateng, dicek dokumen2nya, saya dan dea udah lengkap. Terus yang untuk bayi dalam kandungan, ini agak ribet nih. Jadi bayi di dalam kandungan kalau mau diurus BPJS, katanya harus bikin surat pengantar dari RS tempat kita kontrol. Di kantor BPJS sih bilang bisa di RS mana aja. Persyaratan yang dulu cuma butuh USG udah gak berlaku. Akhirnya saya bikin form suratnya, minta ke RSIA Buah Hati, eh kata dokternya yang bisa bikin surat itu cuma dokter yang praktik di RS yang nerima BPJS. aduh malesin aja deh. Akhirnya saya batal daftarin Jenna pas di dalam kandungan.

baca juga: Cara Membuat Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK)

Back to pembuatan BPSJ Kesehatan ini, begitu dokumen lengkap, dikasih nomer virtual account, kita tinggal bayar. Bayarnya sesuai dengan kelas yang kita pilih, ada kelas 1, 2, dan 3. Yang kelas satu 59rb rupiah apa kalau tidak salah? Bayarnya bisa di ATM, bisa pakai internet/m-banking. Bisa langsung bayar setahun juga kalau mau. Nanti kalau udah bayar, bukti transfer itu kita bawa lagi ke BPJS untuk ambil kartu. Sampai hari ini (dari mengurus BPJS 3 bulan yang lalu) saya belum ambil kartunya. Ngebayangin antriannya yang kaya kemaren itu saya udah mager duluan :p hehehe tapi nanti disempetin ah ambil lagi. Sekalian daftarin Jenna juga ke BPJS.

Iklan
About Adam Ardisasmita (1205 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

4 Comments on Cara Mendaftar Asuransi BPJS Kesehatan Individu

  1. Kalo syaratnya sudah lengkap aman, yang lama nunggu antrinya.

    Suka

  2. Makasih atas infonya , Aerith

    Suka

  3. saya sudah melakukan tips poin 2 dan 3 untuk point 1 menyusul , Aerona

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: