Iklan
My Journal

Akibat Percaya Setengah Hati Kepada Google Maps

Saya termasuk orang yang sangat bergantung kepada GPS untuk bisa sampai tempat yang ingin saya tuju. Hal ini terutama terkait dengan destinasi yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya. Kalau masalah kondisi lalu lintas sih masih bisa dikompromi yah, tapi kalau tentang cara menuju tempat tersebut, saya termasuk yang cukup mempercayai Google Maps.

Hari Sabtu yang lalu, saya diundang menjadi pembicara di Bandung. Lokasi acaranya di daerah Maribaya gitu. Dulu banget pas mahasiswa saya pernah lewat daerah situ. Terus jalan ke tempatnya juga ngelewatin Lawangwangi yang belum lama ini juga sempat saya kunjungi. Saya cek jalan menggunakan Google Maps, sudah diset, lalu saya abis shubuh langsung berangkat dari Jakarta.

Ini Rute Rekomendasi Google

Sampai di dekat terminal Dago, harusnya saya belok kiri di belokan ke dua. Google Maps juga berkata hal yang sama. Jalanan menuju belokan ke dua itu agak padet sih, namanya juga Bandung pas weekend. Terus karena saya sudah lama tidak ke daerah situ, jadi sebenernya agak-agak lupa juga. Tapi alih-alih belok kiri di belokan kedua, saya jadi belok di belokan pertama.

Penyebabnya adalah jalanan padet nih, agak chaos lah penyempitan jalan gitu jadinya saya agak ragu-ragu sama kondisi jalan dan gak mau sampai kelewatan belokannya (karena klo kelewat, muter baliknya luar biasa ngabisin waktu). Terus entah kenapa, Google biasanya ngasih petunjuk suara kaya “turn left after 100 m” gitu, tapi pas mode navigasi kali ini dia gak ngomong, cuma ngasih bunyi beep aja. Di belokan pertama itu, antara khawatir kelewat, terus kondisi jalan chaos macet, saya agak lupa bentuk belokannya, dan google yang membisu, jadilah saya belok ke kiri duluan.

Ini Rute Baru Dari Google, Masih Make Sense Lah

Pas udah belok, saya liat jalannya, wah ini salah jalan nih. Cek google maps, dia re-routing ngasih opsi jalan yang baru. Berhubung saya juga sebenernya pernah lewat jalan ini dan nembusnya di lembang-lembang juga, yaudah deh jabanin aja lewat sini. Harusnya lewat jalan namanya Jl. Dago Giri (tempat lawangwangi berada). Tapi kalau lewat jalan ini, bisa kok ketemu intersection sama Jl. Dago Giri.

Saya jalan aja terus dan masih merasa daerahnya familiar. Sampai pada sebuah pertigaan yang kalau seingat saya ke lembang belok kiri, ini saya dibilang google maps untuk belok kanan. Belokannya agak curam dan nanjak. Harusnya di sini saya curiga, tapi saya coba percaya sama google.

Akibat percaya sama google ini lah saya masuk ke daerah perbukitan yang antah berantah, jalannya super kecil, dan gak meyakinkan gini. Cukup lama saya coba mempercayai google dengan rute barunya ini, tapi semakin lama saya nyetir, yang ada semakin ragu -_- Pas begini baru deh Google bunyi ngasih petunjuk arah, gak cuma ngeluarin suara beep.

Karena jalannya makin terlihat tanpa kehidupan gini, pas papasan sama orang, saya coba tanya jalan “Ke Maribaya lewat sini bisa tidak?” Jawabannya “Mas salah jalan, kelewatan, harusnya di belokan tadi belok kiri.” Waduh, tapi google bilang bisa. Eh pas saya lihat, itu sekarang google suruh saya puter balik di ujung jalan yang saya nyasar ini. Waduh, ini jalan hanya muat lewat satu mobil, mau muter dimana. Kalau saya terusin, bisa aja tiba-tiba jalan buntu atau gak lewat mobil sehingga saya harus mundur super jauh di jalan bertebing.

Pas udah di tengah2, google memutuskan saya harus puter balik -_-

Pas udah di tengah2, google memutuskan saya harus puter balik -_-

Di ujung jalan di peta itu, ada sih jalanan kecil yang menghubungkan ke jalan yang ada lawangwanginya. Tapi google gak merekomendasikan ke sana. Google nyuruh ke sana pun bisa jadi itu palsu, jalannya hanya muat buat motor tapi google gak tau (pernah kejadian juga tuh, jalan yang direkomendasikan google ternyata ada buntu, ditembok, atau gak bisa lewat mobil). Di sinilah pertaruhan, saya coba cari cara untuk muter balik secepatnya sesuai rekomendasi google, atau saya nekat aja terobos sampai ujung jalan ini.

Kira-kira jalan yang gak direkomendasikan google bisa lewat mobil gak ya?

Kira-kira jalan yang gak direkomendasikan google bisa lewat mobil gak ya?

Dengan super nekat, saya pilih untuk terus maju! Hahaha pura-pura gila aja kalau harus sampai mundur gara-gara jalan buntu. Saya terusin jalan berliku, sepi, nan sempit itu. Sampai tiba diujung jalan, ada tulisan panah dago dan ada ibu-ibu duduk di saung. Saya langsung tanya “lewat sini bisa ke Dago?” saya udah gak peduli dengan arah tujuan saya, yang penting bisa kembali ke kehidupan dulu. Mau mulainya dari bawah Dago lagi juga gak papa, yang penting ketemu jalan yang bener dulu. Terus ibunya bilang bisa. Hahaha kali ini google yang salah.

Saya ikutin jalan itu, akhirnya muncul juga di jalan yang seharusnya saya lewati kalau belok di belokan kedua (jl. Dago Giri), bukan belokan pertama. Jalan yang direkomendasikan google di awal perjalan saya, bukan jalan hasil rerouting google akibat saya salah belok. Dan akhirnya sampai juga di lokasinya dengan segala drama dan kenekatan ini.

Pelajaran dari kejadian ini, ya gak ada pelajaran apa-apa. Murni ini nyasar karena salah belok. Tapi bisa jadi pelajaran untuk percaya apa yang direkomendasikan sama google maps, tapi jangan percaya begitu saja kalau jalannya gak meyakinkan :p Eh tapi kadang jalan gak meyakinkan bisa bener juga deng. Jadi yaudah, gak ada pelajaran dari kejadian ini. Hidup adalah petualangan. Klo buntu, selamat cari tempat muter balik atau mundur sampai ke jalan besar. Hahaha

Iklan
About Adam Ardisasmita (1205 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

5 Comments on Akibat Percaya Setengah Hati Kepada Google Maps

  1. Ibrohnya: Nyasar itu tidak ada, yang ada hanya lebih lama tiba

    Suka

  2. Wah Kak Adam sampai ditulis.. wkwkwk.. Jangan kapok diundang ya kaaaak ke acara anak Bandung 😀

    Suka

  3. Google maps mungkin belum pernah lewat situ hehe..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: