Iklan
My Journal

Mencoba Martabak Toblerone di Martabak San Francisco Bandung

Istri saya sudah dari lama tuh kepengen nyobain martabak manis yang isinya coklat Toblerone. Dari dulu dicari gak nemu, sempet ketemu di google terus pas disamperin dianya tutup (emang pas lagi musim lebaran sih), sampai akhirnya mencoba Martabak San Francisco di Dago, Bandung (jangan tanya ke saya kenapa namanya San Francisco :p). Awalnya sih gak tau kalau di situ ada martabak toblerone-nya, niatnya mau beli martabak manis aja. Eh pas liat menunya, ternyata ada banyak banget jenis martabak di sana, mulai dari martabak toblerone, martabak nutella, hingga martabak green tea saja ada.

Pas ngeliat menunya, harganya cenderung mahal yah. Satu porsi martabak ukuran sedang aja bisa lima puluh ribu-an. Martabak asinnya juga mahal-mahal. Eh ternyata pas baca di spanduknya, emang spesifikasi Martabak San Francisco ini agak labil sih. Contohnya mentega yang digunakannya yang 0% fat merk Wysman Nederland, lalu adonannya fresh, lebih dari 7 jam dibuang, bungkusnya pakai dus food grade yang bisa dipanaskan di microwave, untuk martabak manisnya sedikit telor dan banyak daging, dagingnya menggunakan daing pilihan tanpa lemak (bukan daging giling) dan seterusnya. Maka wajar kalau harganya jadi super mahal dibandingkan martabak biasanya.

Kualitas spesial martabak san francisco

Kualitas spesial martabak san francisco

Berhubung saya tidak suka coklat, jadi saya pesan Martabak manis setengah toblerone setengah keju yang ukuran sedang. Ukurang sedang itu jadinya 8 potong martabak. Dimakan berdua, masing-masing 4 potong, udah lebih dari kenyang. Untuk rasa, menurut saya adonannya martabak manis ini super pas banget rasanya, gak terlalu manis, juga gak bikin eneg. Pantesan aja mahal :p Lalu kalo kata istri, standar Martabak Manis isi coklat jadi naik nih, gak bisa lagi makan martabak yang cuma pakai taburan meses. Jadi katanya emang yang pakai Toblerone itu rasa martabaknya jauh lebih enak.

Kapan-kapan saya mau cobain deh klo martabak telurnya seperti apa sih rasanya? Seenak martabak manisnya juga atau enggak nih. Oh ya yang mau cobain, lokasinya di dago, dekat pertigaan yang mau ke arah pintu depan ITB jalan Ganesa. Seberangnya RS Boromeus persis. Ada parkiran mobilnya juga kok 🙂

Iklan
About Adam Ardisasmita (1204 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

4 Comments on Mencoba Martabak Toblerone di Martabak San Francisco Bandung

  1. Enak mana y dengan martabak Boston @Cijerah :p

    Suka

  2. toppingnya bervariasi sih, tapi yang ukuran kecil aja harganya mahal banget….. kalo buat nyobain doang boleh lah ya, tapi kalo sering2 mah beli martabak biasa juga enak :9

    Suka

1 Trackback / Pingback

  1. Cobain Berbagai Jenis Martabak di Ngileer Cafe BSD | Ardisaz

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: