Iklan
My Journal

Toko CD Gulung Tikar

gambar diambil dari widiasmoro.com

Tempo hari yang lalu saya pergi ke Cilandak Town Square untuk meeting. Setelah selesai meeting, saya keinget kalau bulan lalu saya belum beli CD (saya punya program [1CDPerMonth]) dan saya ingat di Citos ada toko CD. Pas disamperin, eh kok sudah tutup alisan gulung tikar. Artinya, omset penjualan CD di sana sudah tidak sanggup untuk membuat toko CD tersebut bertahan. Hal itu sudah tentu salah satunya disebabkan oleh semakin maraknya pembajakan di masyarakat kita karena saya yakin masyarakat di Indonesia pasti gak ada yang beli musik secara online atau digital (misalkan via iTunes). Kalaupun ada, paling cuma segelintir orang aja dibandingkan mereka yang hobi membajak. Huft. Kasian yah musisi kita, sudah membuat karya yang bagus tapi tidak ada yang mau menghargainya. Saya sering banget ngeliat reference ke blog saya ini dengan keyword “[nama artis] [album] free download” atau “[nama artis] [album] rar”.

Saya pernah ngobrol-ngobrol dengan orang yang pernah aktif di industri musik. Saat itu kami sedang ngobrol dengan berbagai komunitas yang ada mulai dari komunitas developer game, komunitas komikus, hingga akhirnya sampai ke komunitas orang label atau musisi. Saya ingat jelas dia pernah berkata kalau mau jadi musisi di dalam negeri, mending pikir ulang deh. Susah banget sekarang untuk bisa ngejual CD atau lagu musisi di Indonesia. Para musisi kita sampai harus naro CDnya di toko ayam, di swalayan, di toko buku, bahkan saya pernah dengar ada yang nitip di toko lele. Albumnya bisa kejual sebulan satu aja itu udah prestasi yang luar biasa bagi musisi kita. Saat ini mereka hanya bisa hidup dari bayaran tampil live, jadi bintang iklan, dan main sinetron. Gak heran lah kita liat banyak artis yang aji mumpung ngerambah ke bidang lain. Ya mau gimana lagi, klo gak gitu mereka gak hidup. Mending klo ada aji mumpung, klo enggak, ujung-ujungnya malah jadi yang jualan lele paling.

Jujur saya senang dengan iklan di salah satu radio yang menghadirkan musisi yang ceritanya sudah berubah profesi karena tidak bisa hidup di jalur musik. Itu merupakan salah satu media yang menurut saya cukup nampol dan semoga ngena ke para konsumen bahwa sesungguhnya musisi kita itu hidupnya akan terpontang-panting kalau lagunya dibajak terus. Dulu mending ada RBT yang bisa menghidupi mereka. Tapi semenjak black oktober, pendapatan dari RBT itu merosot. Akhirnya sekarang cara untuk musisi agar bisa hidup dan berkarya adalah dengan menjual brand mereka, bukan hanya musiknya saja. Gak heran kan klo sekarang banyak musik gak berkualitas masuk telinga kita gara-gara mereka punya brand yang oke dan dijadiin kuda tumpangan para pengiklan. Oleh karena itu, saya sekali lagi mengajak teman-teman semua untuk menggalakan program [1CDperMonth]. Belilah minimal satu CD karya musisi Indonesia tiap bulannya.

Iklan
About Adam Ardisasmita (1115 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

8 Comments on Toko CD Gulung Tikar

  1. Black October tuh apa Dam?

    Suka

  2. Hmm kalo dr pendapat gw ga sepenuhnya pembajakan disalahkan. Karena kalo ngeliat nya dari sudut pandang toko cd tutup, di us sana toko2 cd jg udah banyak yg bangkrut. Bahkan salah satu toko terkenal di ny tempat mulainya artis2 jg ikut tutup.
    Ya memang karena di sana semua udah beli via iTunes. Di sini orang bukannya gamau beli via iTunes tp ga bisa, susah, dan terutama pembayaran nya yg pake credit card serta harganya yg gak dicocokkan dengan kondisi ekonomi Indonesia.
    Jujur gw termasuk orang yg ga beli cd krn menurut gw kemahalan dan gabisa beli ketengan per hits (sukanya cuman lagu tertentu dr album)
    Nah jadi gw berusaha cr jalan lain, yaitu coba situs toko musik digital buahhiaju.co.id (nama disamarkan)
    Tp yg gw alami adalah walaupun pembayaran gampang bisa ptg pulsa, harga juga udah cocok bisa beli ketengan per hits, eh lagu2 barat yg gw suka pada ga ada.bahkan lagu lokal yg booming di radio artis lokal baru muncul sekitar 1 bulan setelah populer yg mnrt gw telat bgt.
    Ya jd skrg mau ga mau cr mp3 gratis yg beredar. Atau ngga donlod hits di youtube trus diconvert ke mp3.
    Tp itu buat artis internasional aja.ga sampe ati lah buat artis lokal. Tp buat beli cd artis lokal yg gw suka pun susah . Karena dia cuman bisa dibeli di toko ayam. Terus sekali nya gw ada duit mau beli nih sekalian beli ayam eh ga ada katanya cd nya.
    Intinya sih jgn selalu murni menyalahkan pembajakan kalo masalah musik . Sekarang udah era digital, ya coba diubah model bisnis nya.bikin konsumen beli gapake kartu kredit, potong pulsa aja.beli zeny aja bisa pake pulsa.haha.gausah lah pake Itunes, penyataraan harganya ga cocok ama Indonesia. Si buah hijau sebenarnya udah bagus tp masalah update lagu gw rasa terbentur masalah license artis.dan itu selain krn masalah modal n biaya juga kepercayaan artisnya gw rasa masih kurang.
    Ya semua elemen harus bisa open mind ngeliat potensi dan perkembangan zaman.
    Toko fisik jg bisa tetep ada, tp buat mempermudah pembelian si lagu digital itu buat orang2 gaptek. Selain itu bisa juga buat jualan merchandise bagi kolektor, dan cd fisik dibikin di tempat aja kalo ada request dengan dikasih added value (collectors item gitu jadinya, dpt poster sticker dan bikin pembeli ngerasa beda dr pembeli yg beli lagu digital doang)
    Hahaha komen jadi panjang udah kayak post blog sendiri.

    Suka

  3. sekarang CD lagu itungannya udah jadi collector purchase dam :p

    Suka

  4. Risyad Tabattala // 09/04/2013 pukul 8:44 am // Balas

    imo, musisi yg baik harusnya bisa ngikutin tren teknologi sama kecenderungan pasar. dengan merosotnya penjualan CD, harusnya mereka bisa lebih kreatif muter otak dengan cari jalan lain untuk tetep dapet pemasukan. mis: kerjasama dgn sponsor atau jualan merchandise.

    di indonesia sendiri banyak kasus unik soal ini. misalnya kayak KOIL yang justru rilis CD mereka secara gratis tapi toh tetep dapet duit dari beredarnya CD tersebut. lah caranya? mereka bisa kaya gitu dengan mempersilakan jack daniel’s untuk naro logo produk mereka di setiap cover CD yg mereka cetak. seru ya. temen kantor gua yg kebetulan gitaris the sigit juga cerita, hari gini muluk kalo mau hidup lewat jualan hasil rekaman. jualan merchandise jauh lebih menjanjikan, contohnya kayak jualan kaos yg keuntungannya bisa lebih dari 30x lipat dibanding penjualan CD untuk tiap satu unit barang terjual.

    btw, gw setuju sama aditya ramadhan CD skrg udah lebih kayak collectible item gitu. tp percaya atau nggak, piringan hitam/vinyl sekarang -tanpa diduga- malah menjadi satu2nya platform musik (diluar format digital) dengan angka penjualan yg terus naik dalam tiga tahun terakhir di seluruh dunia (!)

    Suka

  5. Risyad Tabattala // 09/04/2013 pukul 8:48 am // Balas

    oia, poin positif dari pembajakan: mau nggak mau musisi harus lebih kenceng ngejar setoran lewat manggung. menurut gw ini bagus, karena akan secara langsung bisa ‘menyingkirkan’ musisi yang selama ini cuma bagus versi rekamannya aja (dgn autotunes dan segala macem rekayasa) tapi buruk saat mereka tampil live di panggung.

    Suka

  6. dannyharfandi // 09/04/2013 pukul 10:43 am // Balas

    Banyak ya yang udah ngebahas jatoh bangkrutnya toko musik, tapi jarang yang nyebut KFC sebagai alternatif. Kalo opini kakak-kakak terkait penjualan CD di KFC gmn?

    Berdasarkan penjualan aja, rata2 album yang dijual di KFC tembus satu juta keping. Pencapaian yang luar biasa kan di saat artis2 yang proses penjualannya melalui toko ‘konvensional’ susah mencapai 100.000.

    Menurut kak RIsyad yang sangat akrab dengan dunia indie, cocok ngga kalo model penjualan KFC diaplikasikan ke artis-artis yang lebih minor, The SIGIT misalnya? Terlepas dari elemen-elemen lain seperti ‘cool factor’ dll

    Sebagai tambahan, kalo ga salah, dari seluruh penjualan CD sepanjang tahun 2012 di Indonesia, 70-80% nya melalui KFC. Efektif kan? Padahal model ini umurnya paling baru 5 tahun.

    Suka

  7. Risyad Tabattala // 09/04/2013 pukul 3:53 pm // Balas

    wih nice info kak danny. menurut gw selama si artisnya mau dan menurut mereka cocok sama karakter konsumennya trus bisa kejual banyak sih, ga masalah.

    money is money, kakaak.

    btw gw secara random kecebur disini, seru nih kak https://plus.google.com/communities/103701340631553541395

    Suka

  8. Jadi sekarang kita sudah berada di era dimana musisi udah gak bisa cuma jualan musik lagi, harus juga jualan brand dan konsep “hiburan” secara utuh. Iya kayaknya itu konsekuensi logis dari berkembangnya teknologi sehingga musisi juga harus mengikuti perkembangan zaman.

    Tapi gw masih menyayangkan tingginya tingkat pembajakan di Indonesia. Di Amerika, klo di leptop lu ada softwere utk donlot torrent atau lagu bajakan, lu bisa di penjara. Tp klo di Indonesia, DVD bajakan bertebaran dimana-mana sehingga masyarakat menganggap membajak adalah hal yang biasa.

    Terkait KFC, gw kebetulan dapet cerita dari temen yang tau industri musik, pendistribusian CD di KFC tuh emang oke. Tapi sekarang KFC sombong dan hanya mau nerima musisi-musisi besar. Jadinya musisi kecil naro CD di pecel lele lela. hehehe

    btw, black october itu yang kata lagi marak penipuan lewat SMS yg nyedot pulsa, yg reg reg-an itu, terus diclose deh semua layanan itu.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: