Iklan
My Journal

Kelanjutan Kasus Ditabrak dari Belakang

Bemper Mobil yang Penyok

Jadi setelah kemaren mobil saya ditabrak orang di jalan (lihat link ini), urusan saya dengan si Bapak itu masih belum selesai. Si Bapak masih berharap saya mengganti rugi kepada beliau. Hari Rabu habis di tabrak, si Bapak bilang kalau mau konsultasi ke sodaranya yang polisi dulu dan ngecek ke bengkel dulu hari kamis pagi. Kamis pagi si Bapak nelpon saya, bilang kalau kerugiannya sampai 1,7 juta. Si Bapak sudah konsultasi ke sodaranya dan katanya saya tidak salah, saya hanya korban. Yang salah adalah si mobil hitam yang ngerem mendadak (katanya dia). Si Bapak masih mengarahapkan saya untuk membayar ganti rugi, barang 500rb gitu. Alasannya adalah kerugian si Bapak besar dan mobil saya tidak kenapa2. Wah tentu saya tidak mau dong, ini bukan masalah siapa yang rugi paling besar, tapi siapa yang salah. Lalu saya memutuskan hari Sabtu kita ketemuan aja deh. Akhirnya saya melakukan pencarian mengenai hukum sebenernya. Saya dapat beberapa poin

  1. UU 22 thn 2009, pasal 229 (2): kecelakaan ringan adalah kecelakaan yang menyebabkan kerusakaan ringan, si pelaku dapat dihukum maksimal 6 bulan penjara dan/atau denda 1 juta rupiah
  2. UU 2009, tata cara berlalu lintas pasal 52: (ini kondisi jika jalan di kanan jalan atau mau membalap) harus menjaga ruang yang cukup untuk kendaraan lain
  3. Pasal 63 PP 43/93: Pengemudi diwaktu mengikuti/ berada di belakang kendaraan lain wajib menjaga jarak dengan kendaraan yang ada di depannya

Dengan dengan dasar hukum tersebut, saya sudah fix benar dan si bapak salah karena saya menjaga jarak dengan kendaraan di depan saya sehingga ketika ada rem mendadak saya tidak menabrak mobil di depan saya tapi si bapak itu tidak. Lalu bapak itu juga menabrak saya dan menyebabkan kecelakaan ringan. Secara pidana, saya sudah kuat hukum. Lalu jika dibawa ke kantor polisi dan diselesaikan secara kekeluargaan, ada beberapa opsi yang biasanya diambil:

  1. Mobil yang belakang mengganti yang di depannya (dan demikian seterusnya) jika terjadi kecelakaan beruntun. Artinya tetep si bapak yg harus mengganti saya
  2. Yang kerugiannya lebih kecil mengganti yang keriguannya lebih besar. Dalam hal ini kerugian saya lebih besar. Si bapak 1,7 saya bisa sampai 2,2 lebih.
  3. Mengganti kerusakan mobil sendiri-sendiri. Saya rasa ini paling adil jika tidak ada yang mau mengaku salah

Akhirnya hari Sabtu saya bertemu lagi dengan si Bapak (dan ditemani irul untuk menjadi saksi apabila si bapak melakukan hal yang tidak2). Lalu saya sudah meniatkan sebelumnya kalau saya ingin sedikit membantu si Bapak karena saya kasihan dengan kondisi si Bapak (yang mobilnya tidak di asuransi). Kalau si Bapak tidak puas dengan bantuan saya, tadinya saya langsung perkarakan saja ke meja hijau biar adil. Tapi untungnya si Bapak masih tetap ramah dan kooperatif dengan saya, saya serahkan amplop isinya sedikit bantuan dari saya dan si Bapak langsung mengembalikan KTM dan kartu nama saya. Akhirnya berakhirlah sudah permasalahan ini. Sebenernya belum berakhir juga sih, saya masih harus ngurus ke asuransi untuk perbaikan mobil saya. Tapi saya setidaknya mendapat pengalaman yang sangat berharga tentang berlalulintas.

Pesan saya adalah, jika kita sudah hati-hati di jalan pun belum tentu aman dari kecelakaan. Bisa saja kecelakaan terjadi karena kelalaian orang lain. Oleh karena itu, berhati-hati saja sudah beresiko apalagi kalau kita mengemudi tidak dengan kehati-hatian, pasti resiko kecelakaan lebih besar. Ngurus ini itu jadi lebih ribet dan malesin. So, drive safe yah semua 🙂

Iklan
About Adam Ardisasmita (1205 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

23 Comments on Kelanjutan Kasus Ditabrak dari Belakang

  1. Cara pnyelesaian yg sabar,bijak,sadar hukum super jempol bwt mas adam

    Suka

  2. saya lagi nyari referensi nich, . kemarin mobil ane habis ditabrak dari belakang. ane emang ngerem mendadak tapi kondisi lagi ga terlalu cepat. ada beberapa mobil didepan ane tp semua bs ngerem. lah dibelakang ane ada cewe pake motor langsung menghantam belakang mobile ane, kayaknya sama sekali ga ngerem. kira2 sapa yg salah ya?

    Suka

  3. Saya mengalami kejadian yang sama sekarang, tetapi yg menabrak saya dari belakang tetep kekeuh kalau dia tidak sepenuhnya salah. Apakah yang harus saya lakukan? apakah tetap lanjut ke polisi? Thanks.

    Suka

  4. Lebih baik diselesaikan secara kekeluargaan dulu. Kalau tidak ketemu, baru ke polisi

    Suka

  5. kalau ngerm mendadak ya aga susah ya, masalahnya mobil dibelakang, belum tentu spesifikasinya punya rem yang sama pakemnya, apalagi mobil keluaran tua, kalau motor sih ga usah di harep deh, mau ngerem pakem seperti apa juga tetep saja bakalan glosor dan nabrak, ga usah minta ganti rugi lah, orangnya sudah jatuh besot-besot begitu kitanya kan cuma body mobil yang kena (rugian dia pastinya)

    Suka

  6. Nah itu dia yang perlu kita perhatikan, ketika kita mengemudi, kita harus memperhitungkan jarak dengan kendaraan di depan sehingga apapun kendaraan kita, kita akan punya jarak yang cukup untk melakukan pengereman agar tidak terjadi tabrakan. Kan banyak tuh orang yang suka mepet-mepet dengan kendaraan di depannya, nah itu yang bahaya

    Suka

  7. Assalamualaikum…
    Saya mengalami seperti tabrakan dari belakang saat itu saya naik motor bersama teman saya dengan barang2 yg lumayan banyak. Saat itu saya mengendarai motor dengan kecepatan 35 an karna sy tdk terlalu ngebut tiba mobil di dpn berhenti dan sy berenti dngn keadaan rem mendadak dan kaget hingga tumit saya terbentur gantungan helm dan saya berenti tapi jarak saya dengan simobik tidak terlalu jauh dan tidak dekat juga tiba2 saya melihat mobil itu menyalakan lampu sen untuk mundur saya berusaha mundur tapi dengan pelan2 karena saya membawa barang2 dan teman juga. Tiba2 saat mobik itu mundur dan saya sedang berusaha mundur mobil itu menabrak saya. Sudah bapak itu mendengar suara klo ditabrak bapak itu terus saja mundur dan tak lama kemudian bapak itu berhenti dan menyuruh saya untuk ke rumah masyarakat yg di dekat lokasu bapak itu ngotot ganti rugi bagaimana jika halvini dibawa ke meja hukum apa

    Suka

  8. ane pernh ditabrak beruntun dr belakang trs ane jd nabrak mobil depan ane … yang nabrak gak mau ngaku alis mo lepas tanggung jawab utk mobil depan ane (mungkin alasannya asuransi gak mau nanggung pihak ke 4)… lanjut aja kepolisi sementara mobil ane ditanggung asuransinya masuk bengkel .. perkara berlanjut ke sidang di pengadilan hankim memutuskan bahwa yang nabrak ane bersalah dan jg harus tanggung jawab dgn mobil depan ane.

    Suka

    • Saya kasusnya sama nih, kemarin baru aja ditabrak dari belakang sama mobil trs jadi nabrak mobil di depan saya. Nah yg nabrak dr belakang gak mau ngaku jg dan malah nyalahin sy yg ngerem, padahal sy ngerem krn mobil di depan jg ngerem. Habis itu mobil didepan sy dan dibelakang sy pada memojokkan sy dan meminta ganti rugi ke saya. Mereka pada bawa teman semua semntara sy cewek sendirian. Temen2nya pada ngaku2 jadi saksi, sampe sy dipaksa bikin srt pernyataan dan ktp sy disandera dan sy gak boleh pergi dr situ. Akhirny sy diselamatkan ortu saya, sm bapak sy mreka cm dikasih kartu nama doang. Sampe skrng mreka masih minta ganti rugi sm ortu sy, pengemudi belakang sebenrny udh mnta maaf dan bapak sy berniat mau bantuin klo emang orang gak punya krn dia pake mobil kantor dan cm karyawan, Tp temenny yg jd penumpang itu malah marah2 ke bapak sy dan gak mau ngaku salah. Akhirnya bapak sy jadi emosi jg dan gak mau bantuin dan skrng lg siap2 kalo dia ngeyel dan tetep neror akan lanjut ke sidang. Klo sidang prosesny seribet apa ya? sy gak punya saksi krn sy sendirian dan di jalan gak ada yg liat, kira2 gmn y?

      Suka

      • Rasanya klo ke persidangan, selama statusnya kamu ditabrak dari belakang, kamu yang benar. Karena aturannya ada jarak aman antar mobil yg harus dipatuhi sehingga jika ada kondisi rem mendadak, ada orang jatuh, lubang, dll, masih punya jarak untuk memperlambat dan berhenti. Jadi klo ditabrak dari belakang, org tsb tidak menjaga jarak aman mengemudi. Kita berhak rem mendadak

        Suka

  9. tadi saya juga di tabrak dr belakang , yang menabrak ternyata ponakan seorang aparat , jd dia ngotot ga mau ganti mobil saya , dia malah nantangin ke meja hijau , pdahal ponakannya itu ga punya SIM … dia bilang “ga takut gua dengan polisi , lo ga tau siapa gua , kita adu aja siapa yang lebih kuat ” ….. pertanyaanya apakah kalo saya laporkan , dia (si ponakan) dapat dipenjara karena kasus ini ???

    Suka

  10. dimana mana mah yg salah yg nabrak belakang biar kata rem mendadak.. dia yg harusnya jaga jarak aman..

    Suka

  11. kemarin saya nabrak motor ibu ibu dari belakang. ceritanya saya dibelakang ibu itu yg boncengan bertiga. saat jalan agak macet. ibu itu maju lha saya juga maju. waktu saya maju tiba tiba ibu itu ngerem dadakan gtw kenapa padahal depannya luas. saya kaget posisi saya udah ngegas tiba tiba nabrak. terus yg salah siapa coba?

    Suka

    • Halo ayu, dalam aturan di jalan raya, semua yg menabrak dari belakang yang salah yg belakang. Karena kita harus menjaga jarak dan mengantisipasi apabila kendaraan di depan rem mendadak. Rem mendadak, ban pecah, atau kondisi darurat lainnya sangat mungkin terjadi, oleh karena itu penting bagi kita menjaga jarak aman

      Suka

  12. Halo, Mas Adam. Mohon bantuannya.
    Seminggu yang lalu mobil saya ditabrak dari belakang oleh seorang karyawan. Kami sudah sepakat menyelesaikannya secara kekeluargaan. Tapi seminggu si penabrak ga ada kabar dan ga bisa dihubungi, akhirnya saya ke bengkel sendiri. Setelah itu saya masih coba hubungi dia dengan harapan penggantian struk. Akhirnya dia jawab dan dilanjutkan kontak dengan pihak perusahaan. Pihak kantor itu menolak untuk ganti rugi uang, Katanya perbaikan hanya bisa dengan ikut tanggungan asuransinya, Menurutnya begitu aturan di kantornya. Saya kesal. Saya mana tahu dan ga mau tahu aturan di kantornya itu. Apa sebaiknya saya lanjutkan ke pengadilan saja?

    Suka

  13. misal pemotor menabrak mobil dan si pemotor tidak punya SIM.. sedangkan dari kedua pihak sama-sama dirugikan. bagaimana solusinya
    ??terima kasih

    Suka

  14. wah keren nih.. ada dasar hukumnya pulak.. thx om artikelnya bermanfaat..

    Suka

  15. mau tanya ne, saya baru mengalami mobil saya ditabrak sepeda motor dari belakang dan penabraknya patah kaki, pada saat itu ada dua mobil didepan, mobil depan ngerem mendadak, mobil kedua ngerem dan otomatis saya ngerem dan semua aman kecuali mobil saya yg gak aman karena sepeda motor belakang tanpa ngerem dan nabrak mobil saya. karena kasihan saya tolong penabrak itu ke RS dan saya lapor ke polisi biar dia dpt jasa raharja gitu maksud saya, eh ternyata malah mobil dan stnk saya ditahan dan baru dilepas kalo sudah ada kesepakan damai dari pihak penabrak. setelah ketmuan dg pihak penabrak dia mau damai tapi minta bantuan biaya pengobatan, karena saya merasa gak salah saya hanya siap bantu 1juta, dia gak mau katanya masih mau berunding dg keluarga. padahal mobil saya juga penyot. mohon petunjuk bagaimana kalau kasus ini saya teruskan kè pengadilan apakah saya yg disalahkan, terima kasih.

    Suka

  16. Hero Wicaksono // 11/07/2016 pukul 9:48 am // Balas

    Saya kapan hari pernah kecelakaan, pada waktu itu ada mobil puter balik, saya urutan ke 3 (tiga) dan tahu2 saya ditabrak sepeda motor dari belakang yang sangat kencang kecepatannya, sampai akhirnya patah tulang, saya mau tanya siapakah yg salah? dan apa saya juga harus ikut ganti rugi atas kerusakan motor, dan pengobatannya, makasih

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: