Iklan
My Journal

Memandang Himpunan Lebih Luas Lagi

Sudah hampir satu setengah tahun saya berkuliah di ITB. Selama saya belajar di kampus tersebut, kata himpunan merupakan kata yang penuh dengan nilai prestisius, kebanggaan,  dan bargain yang tinggi. Sebenarnya yang melandasi himpunan di ITB adalah kesamaan bidang keprofesian yang menyatukan masing-masing himpunan. Atas dasar keseragaman tersebutlah masing-masing bidang ilmu berkumpul dan berorganisasi bersama-sama. Tradisi ini merekat kian dalam dan kian kuat dalam siklus sosial yang ada di kampus ITB sehingga saat ini himpunan memiliki posisi yang tinggi di mata mahasiswanya. Mahasiswa rela melewati proses kaderisasi yang melelahkan, menghadapi setumpuk tugas dari senior, dan memakan agitasi tiap malamnya demi menjadi bagian dari himpunan. Tidak heran jika mereka yang tergabung dalam himpunan memiliki loyalitas yang tinggi, persaudaraan yang erat, kebersamaan yang kuat, dan lain sebagainya.

Namun sayang sekali terdapat sebuah ketidak tepatan pemposisian himpunan dalam langkah gerakan mahasiswa. Himpunan seharusnya menjadi wadah, atau alat, bagi mahasiswa yang satu profesi untuk bergerak bersama, berhimpun, untuk memajukan bangsa Indonesia. Kata MAHA di depan siswa merupakan tanggung jawab lebih yang secara suka tidak suka tertimbun di pundak setiap mahasiswa untuk bisa membayar “hutang” kepada masyarakat yang mensubsidi mereka. Mahasiswa harus bertanggung jawab terhadap kursi yang telah ia rebut dari ratusan ribu anak bangsa lainnya. Oleh karena itu, sudah seharusnya lah himpunan itu menjadi wadah bagi mahasiswa untuk bisa menjalankan kewajiban dan tanggung jawabnya.

Penyimpangan yang banyak terjadi di dalam himpunan adalah ketidaksadaran himpunan tersebut bahwasannya mereka tidak bergerak kemana-mana. Ada himpunan yang sibuk memikirkan kondisi internalnya sendiri atau bahkan ada yang sibuk “mengurusi” himpunan lainnya. Buat apa suatu himpunan memiliki struktur organisasi yang baik, memiliki AD/ART yang tanpa celah, memiliki kekompakan yang erat, namun tidak bisa berbuat banyak untuk lingkungan sekitarnya? Buat apa kaderisasi yang penuh keringat itu diadakan jika lulus nanti menjadi sarjana yang oportunis dan materialis? Tentu loyalitas terhadap himpunan perlu adanya, namun fanatisme terhadap himpunan janganlah sampai tumbuh. Jaket kita boleh berbeda-beda, itu menunjukan identitas siapa kita dan apa keahlian kita, namun bendera yang diusung hanya satu, bendera merah putih. Bukan masing-masing mengagungkan bendera himpunannya dan menyimpan bendera kebangsaan kita di dalam lemarinya.Apalagi jika panji-panji himpunan tersebut berseteru di lapangan layaknya suku barbar tiap 3 kali setahun. Seharusnya, semangat dan niat merah putih lah yang harusnya ada dibalik selubung jaket himpunan yang berwarna-warni itu.

Saya cinta himpunan saya, tapi saya di dalamnya bukan untuk memajukan himpunan saya semata. Bukan hanya untuk mengeksiskan himpunan saya semata. Bukan hanya untuk sounding himpunan saya ke lingkungan sekitar saja. Himpunan hanyalah alat, hanyalah wadah, hanyalah sebuah media, yang mendidik anggotanya untuk melihat realita, yang menanamkan jiwa sosial, yang melatih hardskill, softskill, dan lifeskill kita. Tapi itu semua dilakukan bukan sekedar untuk kebesaran ataupun kemajuan  himpunannya sendiri, tapi itu semua merupakan proses pendidikan agar kita siap untuk berperan di masyarakat nantinya. Himpunan juga merupakan jalan bagi mereka yang memiliki keahlian di bidang tertentu agar bisa bermanfaat dan dapat disalurkan untuk orang banyak. Dan himpunan adalah tempat saya melaksanakan kewajiban saya sebagai mahasiswa, mengabdi, dan membayar hutang saya kepada masyarakat.

untuk tuhan, bangsa, dan almamater

Iklan
About Adam Ardisasmita (1205 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: