My Journal

Dari Samson Q2U ke Rode Podmic, Apa Yang Berbeda?

Selama ini saya pakai Samson Q2U untuk membuat konten sampai ke mengisi webinars. Tujuannya apa udah pernah saya tulis yah di review tentang mic. Nah kebetulan di Arsa Kids ada pengisi voice over dan juga partner podcast saya di Keluarga Arsa yang walaupun udah ada recorder yang mumpuni yakni Zoom H4N Pro, mic nya masih mic gak jelas. Emang ternyata harga mic ngaruh banget. Dengan mic murahan, suaranya jadi gak bersih banget. Alhasil Samson Q2U nya saya kirim ke partner podcast saya dan saya beli mic baru. Cuma semenjak pandemi ini, susah banget emang nyari mic yang bagus dan murah. Samson Q2U habis dimana-mana. Mic bagus dengan range harga segitu juga pada kosong. Termasuk Rode Podmic. Bahkan Rode Procaster yang harganya 2x lebih mahal dari Rode Podmic aja habis loh.

Terus tiba-tiba dapet notif klo ada restock Rode Podmic. Tanpa pikir panjang, langsung order deh. Tapi tantangannya adalah sih Rode Podmic ini gak bisa pakai mic stand berbentuk scissor arm yang saya pakai dulu untuk Samson Q2U. Si Rode Podmic ini berat banget jadi kayak ringkih banget kalau pakai arm stand yang abal-abal. Alhasil saya order juga arm yang lebih kokoh buatannya Rode namanya PSA1. Tapi emang yang bikin sedih adalah harga arm nya sama kayak harga mic Rode Podmicnya 😥

Oke, jadi dengan harga yang mungkin hampir 2x lipat lebih mahal dari Samson Q2U, apakah ada bedanya? Pertama dan yang terpenting dari sisi suara yang dihasilkan dulu yah. Kalau temen-temen cek video di Youtube saya yang pakai Q2U dan Podmic, mungkin secara kasat gak akan kedengeran bedanya yah (coba bandingin ini dengan podmic dan ini dengan q2u). Ada sedikit keliatan kalau profilnya Podmic lebih tinggi di mid nya sedangkan si Q2U lebih ngebas. Tapi baru bener-bener kerasa bedanya itu pas udah masuk audio processing. Saya pakai Ableton Live untuk pasang noise gate, kompresor, dan EQ di mic nya. Nah ini memang karena frekuensi suara yang ditangkap Podmic lebih bagus, lebih fleksibel bagi saya untuk bikin efek di Ableton tanpa perlu takut suaranya pecah. Jadi kalau kalian yang emang cuma mau ngincer suara kosong tanpa efek apa-apa dan audience kalian juga orang awam audio, Q2U udah lebih dari cukup.

Lalu yang kedua selain dari suara adalah dari desainnya. Desain casingnya Podmic jauh lebih fungsional dan lebih aestetik. Kalau Q2U itu mirip kayak tampilan mic-mic yang biasa dipakai arisan atau kondangan yah, jadi efek profesionalnya bisa jadi agak kurang nendang kalau diliat orang. Kalau Podmic berasa banget profesionalnya jadi ketika kita meeting atau dilihat orang, lebih terlihat serius. Lalu desainnya juga sangat fungsional sehingga lebih mudah mengarahkan ke posisi yang kita mau. saya paling suka ngarahin mic nya dari atas saya sehingga ada ruang lebih banyak untuk tangan saya bergerak ketika lagi ngomong. Ketika pakai Q2U, agak aneh setupnya kalau mau dari atas ke bawah. Apalagi teknik miking saya sukanya deket mulut biar ada efek suara yang lebih ala-ala brodcasting gitu. Si Podmic ini bener-bener mengakomodir hal tersebut.

Terakhir yang mungkin menarik dari Rode Podmic ini adalah aftersales nya. Actually saya belum nyoba dan belum ada apa-apa sih untungnya. Tapi saya banyak nemu di internet case dimana kalau ada kendala, cepet banget responnya. Buat yang mau investasi produk untuk jangka panjang, tentu elemen after sales ini jadi sangat menarik. Apalagi melihat Podmic ini adalah salah satu mic paling populer yang ada. Hampir banyak podcaster yang merekomendasikan mic ini karena profile suaranya mirip mic Shure SM7B tapi dengan harga jauuuhh lebih murah.

About Adam Ardisasmita (1208 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Vice President Asosiasi Game Indonesia | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: