My Journal

Main Game Lama

Semenjak SMA, saya kehilangan masa-masa bermain game triple A karena harus di asrama. Terus pas kuliah juga gak punya PC ataupun console, jadi gak bisa ngikutik game-game terkini. Di era-era itu ketinggalan banget update tentang game bagus. Pas jaman kuliah, satu-satunya game “serius” yang saya mainin adalah WOW. Sisanya main game di HP, itu era-era kelahirannya Fruit Ninja dan Temple Run.

Baru pas around tahun 2016an, saya dapet laptop dari Intel sebagai Intel Innovator, dan mulai coba ekspolrasi game triple A. Tapi saya sudah gak tahu game kayak apa yang mau saya mainin. Soalnya terakhir main game triple A di PS2. Lalu rekan kantor saya ada yang merekomendasikan ke saya game Assassin’s Creed II, harganya pun murah banget waktu itu karena klo gak salah itu pas rilis AC Origin. Dan pas main itu, saya merasakan kenikmatan main game dengan story yang immersive dan mekanik yang open seperti itu. Dari situ saya mulai explore-explore game yang ada seperti The Witcher atau game indie seperti Bastion. Saya coba ngikutin lagi trend terkini di dunia game.

Bahkan alasan saya beli PS4 dulu adalah biar kalau ngobrol sama sesama gamedev, bisa nyambung. Selama ini kalau mereka ngomong “eh udah main ini belum, bagus loh” “Eh iya nih, stylenya mirip game yang itu” dan lain-lain, saya gak bisa ikut percakapan. Tapi kan bisa nonton strimingnya. Nah ini lagi masalahnya, saya tuh pengen someday mainin game-game itu dan saya paling anti sama spoiler. Jadi kayak gak mau nonton gameplaynya karena pengen ngerasain itu sendiri.

Begitu beli PS4, saya langsung mainin game-game yang jadi topik pembicaraan banyak orang kayak Uncharted, God of War, Horizon Zero Dawn, Spiderman, dan lain-lain. Ternyata saya jatuh cinta sama genre open world kayak Horizon Zero Dawn dan Assassin’s Creed. Tapi lebih suka HZD daripada AC. Karena udah tahu sukanya game apa, jadi klo ada game yang populer yang saya udah pasti gak akan mainin, bisa nonton streamingnya. Nah masalahnya, AC itu play time nya lama banget. Jadi kayak saya belum tamat AC Origin, udah mau keluar AC Valhalla. Jadilah pas AC Valhalla keluar, saya malah main AC Odyssey :p Udah gitu saya dalam sehari hanya sempet main game 1 jam. Weekend udah pasti waktunya buat main sama anak jadi gak akan bisa progress. Bisa jadi AC Odyssey tamat, udah ada AC lain. Cuma yang jelas HZD dua saya gak mau ketinggalan sih. Pasti mau beli dari day 1.

Oh ya, yang bikin lama juga namatin game karenya saya juga main game mobile. Saya main mobile legend sehari 1-2 jam lah di tengah-tengah waktu. Terus juga kalau weekend, kadang lebih quick untuk main Switch daripada PS. Walopun mainnya Assassins’s Creed juga hehehe Yang apa yah judulnya? Yang di Carribian gitu apa yah? Lupa. Terus juga main game-game yang bentar kayak Smash Bros. Jadi ya kebayang, makin lama lagi namatin game-game triple A di PS4.

Nah itu yang bikin jadi gak make sense juga kalau dalam waktu dekat beli PS5. Ini game PS4 banyak yang belum dikhatamin hahaha.

About Adam Ardisasmita (1207 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Vice President Asosiasi Game Indonesia | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: