Iklan
My Journal

Lebaran di Jakarta

Sebelumnya, saya ingin mengucapkan selamat lebaran, mohon maaf jika ada salah kata atau tulisan saya ada yang tidak berkenan. Mari kita sambut hari yang fitri ini dengan saling memaafkan 🙂

Biasanya setiap tahun, saya selalu lebaran di Jogja. Biasanya saya berangkat mudik jauh hari sebelum arus mudik meningkat menggunakan jalur darat (mobil). Tahun ini pertama kalinya saya tidak berangkat mudik ke Jogja. Untuk tahun pertama lebaran setelah berkeluarga, saya ingin mencoba lebaran di Jakarta sekaligus kenalan dengan keluarga besar dari pihak Istri. Selain itu juga karena jatah cuti istri sudah menipis serta harga tiket pesawat sudah terlalu mahal sehingga saya dan istri memutuskan untuk menghabiskan waktu di rumah saja.

Lebaran tahun ini merupakan pengalaman baru bagi saya. Dari H-1, saya dan istri sudah standby di rumah mertua. Dea dan Bunda menyiapkan menu masakan lebaran, ada opor ayam, rendang, ketupat sayur, dan sambal goreng. Setelah selesai, kami bungkus beberapa porsi untuk dibawa pulang, nyetok menu lebaran untuk di rumah. Selain menyiapkan makanan, saya juga mampir ke mesjid deket rumah untuk membayarkan zakat.

Masakan lebaran

Masakan lebaran

Hari H idul fitri, saya memutuskan untuk shalat di mesjid deket rumah saja. Tanya ke tetangga, katanya biasanya shalat eid jam 6.30. Standar yah, kayaknya hampir semua masjid jam segitu. Jam 6 saya sudah rapih, ngelirik ke luar, kok mesjid gak kedenger suara takbiran yah? Tetangga2 juga adem ayem aja gak pada bergegas ke masjid. Yaudah saya cuek aja jalan ke arah mesjid. Sampai sana, ternyata mesjidnya kosong -_- lah ini orang pada sholat di mana. Akhirnya saya putuskan untuk ngikutin orang-orang yang bawa sajadah/koran aja, pasti mereka mau sholat ied. Saya jalan menuju jalur yang belum pernah saya lalui sebelumnya, lalu tiba2 tembus di ruko deket komplek. Ternyata sholat ied di mesjid deket rumah dilakukan di parkiran rukonya biar muat banyak. Dan ternyata sholat ied di sini baru mulai jam 7 -_- pantesan tetangga2 masih santai pas saya berangkat.

Sholat ied di parkiran ruko

Sholat ied di parkiran ruko

Satu tradisi baru yang kami alami adalah silaturahmi dengan tetangga. Jadi H-1 tetangga depan rumah udah cerita, klo lebaran di sini, abis sholat ied pada ke depan pager dan salam2an, jadi gak perlu datengin satu2. Pas udah selesai sholat, ngeliat ke depan jalan kok sepi gak orang. Ada orang ngobrol2 gak jauh dari rumah sih, tapi gak begitu rame. Mengingat kami harus ke tempat mertua, lalu berangkat ke rumah nenek (dari istri) untuk silaturahmi, jadi saya inisiatif aja main ke tetangga depan rumah untuk salaman sebelum berangkat. Abis itu udah masuk mobil nih, tapi tiba-tiba ada bapak-bapak yang lewat, ngabarin klo lagi pada kumpul di depan rumah Pak RT. Oh ternyata yang tadi ngumpul2 tuh itu toh. Yaudah saya dan istri keluar mobil lagi, lalu jalan ke sana, dan salam2an dengan tetangga.

Silaturahmi dengan tetangga

Silaturahmi dengan tetangga

Banyak yang gak kami kenal dan banyak yang gak kenal kami karena emang kami jarang di rumah. Sehari-hari di Bandung, klo lagi di jakarta pun jarang ada di rumah. Selesai pak RT ceramah, salam2an lagi, terus saya dan istri langsung menuju rumah mertua untuk sarapan di sana. Selesai sarapan, langsung berangkat ke duren tiga untuk ketemu keluarga besar. Sampai sana, langsung berangkat lagi ke bekasi untuk silaturahmi. Keluarga yang di bekasi ini terkenal jago masak. Waktu saya lamaran, nenek dari bekasi ini bikin rendang super enak buat seserahan, sampai adik saya pengen banget minta diajarin. Mumpung di sana, puas2in makan rendang yang enak itu :9

Rendang super enak

Rendang super enak

Ternyata Hari 1 lebaran itu jakarta ke bekasi macet -_- Mungkin orang-orang emang lagi pada keluar buat silaturahmi yah. Hari kedua gak begitu macet sih tapinya. Sekarang kami ke Rawamangun untuk silaturahmi dengan keluarga dari pihak ayah mertua. Lumayan dua hari ini bisa kenal dengan saudara dan keluarga besar dari pihak istri. Rencananya tahun depan baru bakal mudik ke Jogja. Tapi mengingat istri gak kuat jalur darat, mau gak mau harus hunting tiket pesawat jauh2 hari. Eh, tapi apa harga tiket lebih murah kalau mesennya dadakan yah? Yah yang penting buat tahun depan harus disiapin budget dan jatah cutinya :p

Iklan
About Adam Ardisasmita (1144 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: