Iklan
My Journal

Coding on The Beach di Ancol

Kayaknya baru kali ini saya denger ada kalimat “Coding on The Beach”. Selama ini Coding ya paling di kantor, di kamar, atau di dalam ruangan. Tapi Nokia membuat sebuah gebrakan, sebuah acara yang out of the box, bersama dengan Ancol. Jadi ini acaranya berlangsung hari Sabtu dan Minggu, tanggal 16-17 Juni 2012. Acara ini tertutup hanya untuk 100 developer dan ada syarat harus sudah punya porto games soalnya acara Coding on the beach ini merupakan acara coding di pantai untuk membuat game bertemakan ancol. Setelah di telpon oleh Agate (sebagai EO) dan diundang ke acara ini, sayapun menyiapkan tim dari Arsanesia untuk berangkat. Karena dapet akomodasi penginapan dan liburan gratis, akhirnya kita kirim tim dengan batas maksimum anggota (6 orang), hehehe.. lumayan sekalian liburan

Acara berlangsung selama 2 hari, hari pertama isinya adalah pembukaan, lalu ada inspirational session dimana kita dibebaskan untuk keliling wahana ancol manapun yang kita mau. Kebetulan karena saya sabtu paginya ada acara wisuda adik, saya pun menyusul ke ancol sekitar pukul 14.00 wib. Karena tidak bersama rombongan, saya masuk ancol bermodalkan sebuah surat sakti yang sudah disediakan oleh panitia. Dengan surat tersebut, saya masuk ancol tanpa bayar, lalu masuk ke gelanggang samudera (menyusul teman-teman arsanesia yang lagi main di sana) pun tanpa bayar. Hanya cukup menunjukan kertas tersebut. Lalu sesampainya di sana saya dan teman-teman menyempatkan diri menonton wahana under the sea.

Gelanggang Samudera

Setelah selesai, jam 16.00 saya menuju ke lokasi Coding on the beach di pantai ancol. Sebelum itu sempat kembali ke cottage dulu untuk mengambil baju seragam Nokia Developer dan name tag. Sampai di pantai, saya dan teman-teman langsung memulai coding on the beach. Sebenarnya kita gak bikin baru, kita ngereskin game kita “wago warrior” menjadi game dengan tema ancol dengan mengganti karakter dan latar belakang game. Mateus sibuk menyiapkan sprite, irul sibuk ngoding UI, annas ngoding ingame, saya nyiapin slide presentasi, dan dera menyiapkan soundnya. Menjelang magrib kita break buat makan malem, lalu jam 20.30 acara di pantai di pindah ke coding di cottage masing-masing.

Sampai di cottage kami agak norak sih, soalnya cottagenya gede banget dan kita pakai 2 cottage untuk satu tim šŸ™‚ Jadi ada dua lantai, lantai bawah buat anak-anak ngumpul dan tidur sedangkan kamar atas khusus hanya jadi ruang naro barang, ganti baju, dan mandi. Hehehe.. Sampai cottage pada bersih-bersih, mandi (soalnya lengket banget angin bercampur garam tadinya). Abis mandi, saya, irul, dan dera memilih untuk jalan-jalan di pantai sedangkan annas dan teus istirahat di kamar. Selesai jalan-jalan, sampai di kamar kita ngobrolin game kita (tapi bukan yg buat ancol, hehehe ada project game lain yg kita lagi kerjain). Kalo katanya bung teus “prototipe yg buat ancol ini 2 menit selesai”, hahaha… Kita ngobrol ampe jam 12-an malem, abis itu anak-anak pada tidur.

Foto di pinggir pantai bersama Arsanesia dan suasana ngobrol di cottage Putri duyung

Paginya, saya tidak tahu prototipe game sudah sejauh apa. Cuma tahu sempet dibangunin sebentar buat ngumpulin slide presentasi, ngasih flashdisk, terus tidur lagi. Hehehe… Setelah mandi dan siap-siap, kita menuju lobi untuk berangkat bareng dari putri duyung ke pantai lagi. Akan ada presentasi 10 game terbaik dan pengumuman 3 pemenang. Berhubung persiapan dan effort kita untuk game ancol ini tidak begitu maksimal, kita udah ngerasa gak akan presentasi. Developer lain banyak yang lebih siap dari kita. Akhirnya kita pun tidak bawa laptop ataupun persiapan presentasi apa-apa. Eh tapi kok pas pengumuman 10 besar, tiba-tiba nama arsanesia disebut. Shock banget lah kita, hahaha… Dengan persiapan dan hasil yang minim, kok bisa 10 besar? Tapi ya nothing to lose lah, saya maju dan mempresentasikan game arsanesia di depan juri dan developer yang lain. Agak heboh dan dan lebay sih presentasi saya :p hehehe tapi sayang game kita gak menang. 3 game yang menang memang menurut saya kualitasnya baik, idenya oke banget, dan well executed šŸ™‚

Mempresentasikan game Arsanesia

Setelah acara tersebut selesai, tibalah acara yang udah kita tunggu-tunggu. Holiday session part 2 šŸ™‚ Kita bebas mau masuk wahana apa aja. Akhirnya kita memilih masuk ke dufan (yg harga tiketnya sekarang 250.000 -_-). Kita puas-puasin main di dufan, masuk dari sekitar pukul 14.00 WIB dan baru pulang pukul 19.30an. Hehehe… Dan Dufan hari itu sepi banget, jadi puas main berbagai wahana tanpa perlu mengantri lama-lama. Selesai acara tersebut, irul dan annas menginap di rumah saya karena besoknya ada workshop di Kartika Chandra selama 2 hari. Badan pegel-pegel sih, tapi puas banget šŸ™‚ Nokia emang jempolan lah kalau bikin event, pasti rame, seru, dan heboh banget.

Ini ada beberapa artikel liputan tentang acara tersebut di sini dan siniĀ (yang entah kenapa muka saya yang masuk foto di situ, padahal saya tidak menang :p)

Iklan
About Adam Ardisasmita (1205 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: