Iklan
My Journal

Sikap yang Benar

Seorang manager divisi di sebuah perusahaan penerbit menderita penyakit diabetes akut. Dia harus menyuntikan insulin dalam jumlah besar namun dia tidak hidup seperti orang yang sakit. “Tentu ini menjadi hambatan, tapi ketika bercukurpun demikian. Ketika saya disuntik, saya hanya memuji orang yang menemukan insulin”.

Seorang dosen terkenal, sepulangnya dari Eropa ia harus kehilangan salah satu tangannya. Kendati cacat, ia selalu tersenyum dan membantu orang lain. Dia hampir seoptimis orang lain. Suatu hari dia bercerita, “Ini cuma sebuah lengan”, dia berkata, “tentu dua lengan lebih baik daripada satu. Tapi mereka hanya memotong tangan saya. Semangat saya 100 persen utuh. saya merasa sangat bersyukur dengan hal itu”.

Lalu ada pemain golf yang kehilangan satu tangannya juga, namun pada kenyataannya kebanyakan pegolf bertangan dua tidak dapat melakukan pukulan sebaik dia. Dia berkata “hmmm, ini pengalaman saya”, dia melanjutkan “bahwa sikap yang benar dengan satu tangan akan mengalahkan sikap yg salah dengan dua tangan”

Sikap yang benar dengan satu tangan akan mengalahkan sikap yang salah dengan dua tangan. Renungkah hal ini sejenak. Ini tidak hanya berlaku di lapangan golf, tapi dalam setiap sisi kehidupan.
dikutip dari buku : Berpikir dan berjiwa besar, David J. Schwartz
Iklan
About Adam Ardisasmita (1205 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: