My Journal

[Supercoolkids] Menggunakan Gendongan Baby Wrapper Pittari

Buat bayi yang usianya masih new born gini, digendong adalah hal yang paling dia suka. Tapi kelamaan gendong pasti pegel dong tangannya. Udah gitu kalo lagi gendong, kita jadi gak bisa beraktivitas dengan bebas. Untuk itulah diciptakan selendang yang kini berevolusi jadi baby carrier atau gendongan.

Nah alat bantu gendong ini sendiri juga jenisnya banyak banget. Mulai dari yang versi selendang tradisional tapi ada ringnya jadi gak perlu iket2 dan lebih praktis, modelnya carrier kayak tas tapi ditaro di depan, ada yang carrier ada dudukannya (dan harganya 3jutaan), dan banyak sekali model lainnya. Kebetulan hadiah Jenna lahir kemaren dapet banyak banget jenis gendongan. Sayangnya gak ada yang Jenna suka (at least pas untuk beratnya dia sekarang).

Jadilah saya dan Dea mencoba mencari alternatif gendongan lain untuk dicoba. Sampailah kepada gendongan jenis baby wrapper. Sebenernya sih kain biasa, tapi diikat dengan sedemikian rupa sehingga membentuk gendongan yang nyaman untuk bayinya (terutama new born). Pas liat tutorialnya, kok belibet makenya yah. Akhirnya cari-cari lagi, ternyata udah ada yang dibuat lebih praktis (either ada jaitannya, ada beltnya, atau bahan kainnya yang adem).

baca juga : [Supercoolkids] Memberikan Kasih Sayang Yang Bertanggung Jawab

Saya dan Dea mencari2 tuh dimana-mana. Pas ada pameran, kita kelilingin satu JCC untuk nyari baby wrapper gak ada yang jual. Kayaknya emang kurang mainstream kalau di Indonesia. Di sini yang lagi happening baby carrier yang ada kursi untuk babynya. Tapi untuk usia Jenna sekarang itu belum cocok. Satu putaran dicari gak nemu, kita muter sekali lagi sampai ke booth yang kita rasa gak mungkin jual tetep kita tanya. Sampailah kita ke booth bilna. Ternyata ada dan bisa dicoba.

Kita cobain baby wrapper merk Pittari dari jepang. Dia plusnya ada beltnya jadi mengurangi tingkat keribetan ngelibet sana-sini dan yang kedua bahannya adem jadi Jenna gak kepanasan pakai itu. Setelah tutorial make, nanya harga (a lil bit pricey sih, 600rb-an), dan pilih warna yang ternyata yang masuk indonesia cuma warna item, akhirnya kita belilah si Pittari ini.

Pas kita beli ini, Jenna masih 1 bulanan lah umurnya. Masih super maunya gendongan melulu dan selalu nangis kalau pakai gendongan yang udah kita punya. Pas ditest pakai Baby Wrapper Pittari, it worked like magic, Jenna langsung anteng, bahkan langsung tertidur. Akhirnya ini jadi senjata utama kita untuk nidurin Jenna (waktu harus ditimang-timang tiap mau tidur, sekarang alhamdulillah udah bisa tidur sendiri), senjata untuk multitasking (sambil ngoding atau ngeblog sambil gendong Jenna), dan yang paling utama untuk dibawa jalan-jalan.

Downside-nya kalau bawa jalan-jalan pakai Pittari, semua mata tertuju kepada saya dan Jenna. Gimana enggak, baby wrapper sendiri masih sangat jarang di Indonesia. Udah gitu, kepala Jenna nongol dari balik belutan kain kan lucu banget. Dan mungkin agak langka kali ngeliat bapak-bapak ngegendong bayi pakai baby wrapper gitu. Alhasil, setiap ke mal pasti diliatin orang-orang. Kadang ditunjuk-tunjuk dan disenyumin. Bahkan ada yang sampai bule Jepang teriak kawai kenceng banget pas ngeliat saya sama Jenna lagi di supermarket -_-a

baca juga : [Supercoolkids] Daftar Belanja Untuk Perlengkapan Bayi

It’s super effective, comfortable buat Jenna, tapi masih susah di cari di Indonesia, agak mahal, dan lumayan agak ribet makenya. Di bawah ini saya buatkan tutorial pakai Pittari, tapi ini versi agak berantakan karena Jennanya gerak-gerak -_- Pakai Pittari ini bisa model untuk newbord (kaki di dalem), 6 bulan (kaki di keluarin), bisa model hip carry juga. Gimana, tertarik pakaikan baby wrapper buat anaknya? hehehe

Iklan
About Adam Ardisasmita (1204 Articles)
CEO Arsanesia | Google Launchpad Mentor | Intel Innovator | Writer Dailysocial.id and Dicoding.com | Blogger ardisaz.com | Gagdet, Tech, and Community enthusiast.

1 Trackback / Pingback

  1. [Supercoolkids] Review Gendongan Bayi iAngel – Ardisaz

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: